Gigiku Berlubang, Cabut Aja = Yay or Nay

Cabut Gigi Berlubang Suatu hari, saat itu lagi ngemil roti isi selai kacang (tenang ini selainya plain, alias nggak ada bongkahan kacangnya) sembari ngecek hal-hal  yang harus dicek pada gawai.  Eh, tapi kok tiba-tiba ada something ya di mulut Emak.  Masa iya roti ada batunya. Duh duh..jangan ampe ketelen ni something serupa batu.

Cabut Gigi Berlubang

Pelan-pelan Emak keluarin deh isi mulut.  Emak amati roti yang Emak makan, nggak ada apa-apa tuh.  Masa iya di roti ada batu ye kan?  Akhirnya, keluar juga tu something dari mulut Emak.  Begitu tu ‘batu’ keluar dari mulut kok bagian gigi Emak berasa adem ya hahaha. 

‘Batu’ yang udah keluar pun Emak amati. Kemudian bagian gigi yang adem Emak raba pake ujung lidah.  Oalah, ternyata tambalan gigi Emak tuh lepas!  Tambalan gigi ini memang lumayan awet sih dan ukurannya juga lumayan gede oy.  Perawat gigi yang menangani waktu itu pun sempat ngomong sebaiknya giginya dicabut aja nih, karena bolongnya udah gede.  Tapi ya karena pengerjaan penambalan gigi juga udah kelar, so liat hasil ke depannya deh, kalo awet ya lanjut aja.  Kalo lepas lagi seperti  yang sudah-sudah, ya ambil tindakan cabut deh.

* * *

Gigi yang bolong ini juga memang udah berkali-kali ditambal oleh dokter yang berbeda bahkan sampe ke perawat gigi.  Dokter pun sempat bilang, penyebab tambalan yang mudah lepas karena kondisi gigi udah gak bisa menahan tambalan itu sendiri.  Emak sih manggut-manggut aja.  Pasrah.  Tapi sebenarnya, kualitas bahan tambalan gigi pun juga jadi faktor tuh bisa bertahan lama atau nggak menempel pada lubang yang ditambal.  Emak nggak nanya sih spesifikasi bahan tambal gigi yang di dokter & klinik yang lain.  Tapi pada tambalan terakhir yang Emak dapet bahkan dengan harga lumayan terjangkau, nggak ampe 100 ribu eh malah awet ampe tahunan. 

Hasil Emak browsing, ternyata bahan penambal gigi sendiri ada 5 jenis (ini belum termasuk kualitasnya dari masing-masing produk yang biasanya produsen dan merknya pun berbeda)

  • Amalgam (perak) : Campurannya adalah 50% perak, timah, seng, tembaga, dan 50% merkuri. Jadi deg-degan ya baca merkurinya. Tapi kelebihan dari bahan ini memang awet sekitar 10-15 tahun. Kekurangannya, ya warna gak bisa menyamai gigi asli.  Tambalan juga bisa mengembang dan menyebabkan gigi retak, bisa juga tambalan menjadi longgar akibat interaksi dengan cairan panas dan dingin (bisa jadi air minum, air untuk kumur saat sikat gigi). 
  • Komposit: Kalo kita yang awam baca definisi, kita nggak bakal ngerti deh selain harus liat bahannya sendiri ya hehe. Yang jelas kompositi ini terbuat dari material resin dan plastik. Begitu diapply ke lubang gigi, baru dikeraskan dengan sinar baru. Bahan komposit ini yang saat ini umum digunakan di berbagai klinik dokter gigi.  Warnanya pun menyerupai warna asli gigi.  Kekurangannya, bahan ini bisa bertahan selama 5 tahun, selain itu kalo dari harga ya lebih mahal daripada amalgam. 
  • Porselen (Keramik): Nah, kalo porselen harganya lebih mahal dari kedua jenis sebelumnya.  Kelebihannya bisa tahan sampai 15 tahun. Perubahan warna tambalan juga bisa dihindari.  Tapi persoalannya kembali kepada harga hehe.  Jadi ya nggak heran kalo menambal gigi tarifnya sampe ratusan ribu bahkan jutaan ya kan.
  • Semen ionomer kaca:  Bagi yang masih usia dini/anak dan ternyata giginya harus ditambal, bahan yang cocok untuk anak adalah bahan semen ionomer kaca ini. Bahannya dibuat dari akrilik dan material kaca khusus.  Kekurangannya hanya mampu bertahan selama 5 tahun dan juga mudah patah.  Kalo harga 11:12 dengann komposit.
  • Emas kuning: Waow, kinclong dong giginya hehe. Kalo menambal gigi dengan bahan emas kuning ini, bisa tahan lebih dari 15 tahun.  Soal harga?  Jelas lebih mahal daripada 4 bahan sebelumnya.

Selain kualitas bahan, juga faktor fungsi gigi.  Gigi geraham kan fungsinya mengunyah makanan tuh.  Kasus tambalan Emak lepas dulu itu karena tu gigi Emak kunyahkan ke permen karet.  Eh, taunya keangkat tambalannya.  Begitu udah ditambal lagi, Emak pun udah nggak konsumsi permen karet lagi.  Mengunyah makanan pun akhirnya hati-hati banget.  Kalo tambalan lepas kan berabe nih.  Jadi gigi-geligi Emak pun saling bekerja sama saat mengunyah makanan.

So, What’s The Next?

Akhirnya Emak pun berpikir dengan gigi yang lubangnya udah kian gede nian gini dan kalopun ditambal pasti cepat atau lambat akan lepas lagi tambalannya, okelah mending cabut aja.  Atau terserah keputusan dari petugas medis aja deh hehe.  Toh dia yang lebih paham.

Cabut Gigi

Sesampai di klinik dan begitu nomer antrian udah dipanggil, Emak pun konsul.  Begitu dicek, ternyata ya memang udah pas aja kalo mau dicabut.  Lanjut, ritual seperti biasa, ditanya apakah ada menderita kada gula tinggi (diabetes), lanjut tensi darah.  Karena semua normal, akhirnya lanjut deh acara cabut gigi.

Apa Aja Sih yang Harus Dipersiapkan?

Siap Mental

Cabut Gigi

Nyiapin mental ini artinya kudu tau kondisi tubuh kudu normal (nggak sedang sakit, tekanan darah normal, termasuk kadar gula darah – masalah ini sebaiknya konsul bener-bener deh ya, karena Emak juga bukan ahlinya terkait diabetes, bahkan gigi yang mau dicabut pun kondisinya jangan dalam kondisi radang & sakit.  Harus disembuhin dulu rasa sakitnya. 

Kudu siap, kalo bagian rongga mulut (gusi & dinding pada rongga mulut) kita itu akan dibius lokal.  Biasanya sih disuntik.  Sakit? Ya iya hehehe.  Jadi harus siap ya.  Pencabutan gigi dewasa dengan gigi anak memang agak berbeda juga penanganannya.  Jadi, banyak-banyak berdoa ya supaya mental kita siap menghadapi tindak medis yang dilakukan.

Siap Budget

Cabut Gigi Berlubang


Budget sih beda-beda ya.  Tapi standar biasanya 100 ribu sih, pernah juga sampe 250 ribu.  Tergantung tindak medis yang dilakukan sebenarnya. Apalagi jangan dibayangin kalo gigi yang dicabut cuma 1, karena bisa jadi kondisi gigi kita itu keropos, mahkotanya nggak sempurna lagi.  Penanganan dengan kondisi gigi yang sepert ini kan ya harus cermat.  Belum lagi kalo keroposnya gigi berupa puing-puing mahkota, nah nyabutnya tentu kudu teliti.

Siap Minum Obat

Cabut Gigi


Setelah dicabut biasanya ada klinik yang langsung ngasih obat-obatan untuk treatment pemulihan. Ada juga yang kasih resep dan kita disuruh nebus sendiri ke apotek. Sebaiknya jangan memutuskan beli sendiri karena faktor dosis itu penting.  Apalagi ampe diresepin antibiotik ye kan.  Sebelumnya kita juga ditanya nih, kita ada alergi atau nggak dengan antibiotik.

Masa pemulihan pasca cabut gigi biasanya sekitar 1-2 hari.  Kalo ada yang lebih dari 2 hari  mungkin kasusnya udah parah kali ya. Pemulihan ini pun sebenarnya memulihkan dari rasa sakit pas dibius, kan rongga mulut kita disuntik tuh.  Kalo luka dari cabut gigi biasanya nggak terlalu terasa sakitnya, apalagi ditambah dengan efek dari parasetamol plus antibiotik dan dexamethasone insya Allah cepet sembuh.

* * *

Oke, demikian pengalaman Emak menghadapi gigi berlubang.  Cabut gigi, yay or nay? Bisa yay bisa nay hehehe.  Tergantung pemeriksaan medis tentunya.  Selama gigi berlubang masih bisa dirawat dan dipertahankan ya monggo.  Kalo udah kadung kayak Emak, mending cabut lah.



Post a Comment

31 Comments

  1. iya mbak, semua tergantung rekomendasi dokter gigi ya mbak
    nggak semua gigi berlubang diatasi dgn dicabut, ada juga yg cuma diobati dulu

    ReplyDelete
  2. jgn dicabut sayangg.. klo aku mah ditambal aja beress kok. klo dicabut aplg gigi dewasa mahh gak numbuh lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung kasus dari giginya. KAlo sampe dicabut artinya udah gak bisa ditambal lagi. Seperti cerita saya di atas, kasusnya udah sekian kali tambal dan tetap lepas. Lubangnya juga udah gede. Kerja mengunyahnya juga nggak begitu maksimal karena kalo dipake maksimal yg ada tambalan pun lepas.

      Delete
  3. Aku gigi tambalan 3 di gerahamnya..udah lama bgt, tapi nggak tau pakai jenis apa, yg pasti bukan emas. Hihii. Dari jaman kerja, 10 thnan lebih. Klo ditambal atau cabut iyaa harus sesuai saran dokter yaa biar aman. 🙂
    Moga sehat terus ya mbaa

    ReplyDelete
  4. Haduh maakk... siapa bilang sakitnya cabut gigi gara-gara disuntik? Tahun lalu aku terpaksa cabut gigi yang udah bertahun-tahun keropos. Rasa nyut-nyutan di gusi nyampe ke kepala loh mpe seharian huhuhuuu... Kalau diturutin bisa nangis tuh ngerasainnya. :) Semoga habis ini giginya sehat-sehat ya mak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mungkin kondisi gigi masing-masing individu berbeda ya. 5x cabut gigi geraham saya masih agak trauma dengan sakitnya disuntik pada bagian mulut, kalo gigi yang dicabut malah nggak masalah.

      Delete
  5. saya pengin ke dokter gigi karena kejadian bbrp waktu lalu, gigi patah sebagian saat sednag makan. ngarep masih isa ditambal. tapi covid gini jd masih maju mundur mau ke dokter gigi

    ReplyDelete
  6. Saya ada 4 ini yang lubangnya udah gede. Yang dua malah cuma tersisa akarnya aja, tapi masih belum berani cabut gigi di musim begini. Udah tak jadwalin tahun depan mau lgs cabut aja drpd jadi penyakit. Heuheu, kebayang senat-senutnya Mbak. Dan bener harus siapn bujetnya.

    ReplyDelete
  7. Sebisa mungkin gigi berlubang memang gak dicabut ya. Tapi kalo sampe parah banget ya mau gak mau ya dicabut.

    ReplyDelete
  8. Aku juga tipe yang menyerahkan ke tenaga medis mba baiknya gimana. Dan bener tuh kalo ke dokter itu memang harus sia uangnya hahaha takut tiba-tiba mahal bayarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, pas saya bolak-balik ke dokter gigi untuk nambal gigi sampe disutuh pake BPJS sama dokter giginya

      Delete
  9. akhirnya gigi gerahamku dicabut juga nih mak, baru aja kemarin, karena pilihannya hanya itu dan memang gak ada masalah buat dicabut. jadi omopong deh hahaha

    ReplyDelete
  10. Akutu selalu bermasalah sama gigi.
    Heuheu...dan postingan ini bikin aku manggut-manggut, karena pernah banget ngalamin ini.
    Nambal gigi itu bener-bener uda langganan buat aku.

    ReplyDelete
  11. Aku masih perawatan akar gigi nih mak. Duitnya lumayan ya kalo urusan gigi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, begitulah... semoga rejeki lancar dan giginya juga sehat ya

      Delete
  12. ya ampun ku baru tau nih kalo tambelan gigi ternyata ada umurnyaa yaaa.. pantes tambelan gigi aku copot, ternyata memang sudah umur.. wkwkwk. makasi infonya maaak, kayanya emang perlu cabut gigi jg nih

    ReplyDelete
  13. Saya pernah, Mak, cabut gigi yang bolong karena sudah nggak bisa terlolong lagi sama tambal-tambalan. Tapi itu agak-agak traumatik deeh, soalnya susah banget dicabutnya dan prosesnya lamaa. Dokter giginya sampai bilang gini "Kayak proses melahirkan bayi kembar ini, Bu." Hahaha. Kalau soal budget dan minum obatnya sih alhamdulillah aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, ada gigi yang seperti itu. Susah dicabutnya. Plus keahlian dokternya juga sebenarnya dalam mencabut gigi.

      Delete
  14. Mamaaak, untung ngga ketelen itu tambalannya, ya. Hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh gak kebayang deh gimana ketelen tambalan yang lumayan gede huhu.. kalo masih kecil-kecil aja sih ya gpp deh wkwk, khilaf.

      Delete
  15. Memang harus disesuaikan dengan kondisi gigi itu sendiri sih, kalo pengalaman anakku, akhirnya ditambal ngga dicabut huhu walaupun sedih sih, tapi memang jangan abai sama kesehatan gigi ya

    ReplyDelete
  16. Duh pengalamanku ke dokter gigi lumayan bikin trauma karena pas proses tambal sakiiiit. Kerasa ditekan pas nambal, giliran tambalan lepas, ogah balik lagi sampai giginya hampir habis hahaha. Sempat mau cabut, tapi suruh sakit giginya sembuh dan rongten dulu mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ada juga kondisi gigi yang mengharuskan dirontgen dulu sebelum dicabut. Supaya bisa mengetahui kondisi & syaraf pada gigi.

      Delete
  17. Gigiku juga berlubang tapi mahkota giginya masih baik jadi sampai sekarang masih suka tambal gigi aja dr pada cabut hehe

    ReplyDelete
  18. Duh jadi ingat gigi gerahamku yang berlubang. Ga enak banget. Belum ada ke dokter gigi aku, masih takut2.

    ReplyDelete
  19. hmm jadi yang sering dipakai itu jenis komposit ya. Menakutkan euy bahasin masalah gigi kebayang gimana sakitnya hehe

    ReplyDelete
  20. Jadi ingat pas dlu mau pasang behel cabut gigi langsung 4 duh pedih hikss

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungan & komentarnya ya. Jangan bosen mampir ke blog ini. Oya, jangan tuliskan link hidup pada komentar Anda.