Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Alasan Menulis Blog Versi Aku

Throwback ini ceritanya sih kalo mengurai kisah tentang alasan menulis blog versi saya.  Apa sebab? Karena ada versi dulu dan sekarang. Saya sendiri kalo urusan perangkat telekomunikasi entah kenapa  kok suka & hobi banget .  Contoh ya, dulu tuh kan untuk bisa berkomunikasi dengan orang-orang tersayang nun jauh di mata biasanya dengan surat, kartu pos, telepon dan telegram.

alasan_menulis1


Nah, saya paling suka tuh surat-suratan dan telponan.  Ama temen sebangku aja di sela-sela pelajaran berlangsung, bu guru lagi nerangin pelajaran ya sempet-sempetnya surat-suratan.  

Nulis diari?  Wah, itu udah pasti.  Sampe seneng banget rasanya pas punya diari yang bergembok mungil.  Apalagi pas ada film serial Doogie Howser,M.D  (1989), tokoh utamanya diperanin oleh Neil Patrick Harris.  Film ini waktu itu hanya tayang di stasiun tv negara tetangga.  Saya kadang nontonnya nebeng di rumah tetangga.  ‘Hai Tetangga’ hahahaha.  Duh serba tetangga.

Pas Bapak punya rejeki bisa beli antena parabola, udah deh lancar jaya nonton tuh film.  Jadi film serial itu menceritakan tentang kehidupan seorang dokter muda di Amerika Serikat.  Nah tiap akhir episode, dia nulis diari di komputer.  Tahun 80’an nulis diari di komputer itu kan amazing banget bagi saya. Woow... Apalah daya diri ini yang hanya mampu  memiliki diari bergembok mungil.

Nah, pas rusuh-rusuhnya nyusun skripsi.   Berkenalanlah saya dengan blog.  Tuh, kan akhirnya jadi terpikir nih bikin diary online.  Waktu itu tahun 2001.  Nggak ngerti blaasss kalo ngeblog itu bisa buat macem – macem. Hehehe maksudnya bisa dimanfaatkan dengan baik dan benar gitu lo. 

Kerjaanku kalo udah sumpek nyari data buat skripsi, nge-blog deh.  Konten posting biasanya tentang curahan hati, cerita film yang pernah ditonton, lirik lagu favorit, dan foto pun masih nyomot dari mesin pencari Yahoo.  Oya waktu itu Yahoo masih berjaya di jagat dunia maya.

Baidewei, ceritanya mau dicepetin, slow moving, dipanjang-panjangin atau dipersingkat nih?  Kalo dari A sampai Z dan saya ceritain detail banget wah bisa-bisa bakal jadi sebuah buku nih.  Tapi kamu pernah nggak, nulis buku terus pas dijual susah lakunya?  Saya pernah. That’s hurt. Looh, kok curhat.

Apa Alasan Menulis Blog?

Kalo diceritain yah alasan saya menulis blog di tahun 2000 dulu itu, well, ngisi waktu luang terus menjalin hubungan pertemanan dengan sesama blogger.  Eh, ternyata blog bisa buat jualan.  Oke, saya pun buka lapak di blog selain di Facebook waktu itu.  

Kemudian, pas serius mendalami aktivitas menulis, tulisan-tulisan saya baik yang fiksi dan non fiksi biasanya saya posting di blog.  Apalagi waktu itu media cetak masih ‘on the top’, jadi edisi online dan e-paper masih jarang ada.  So, walaupun opini saya dimuat biasanya tetap saya posting di blog.  Tap ya gitu deh, sebagai orang yang angin-anginan.  Hari ini semangat, besoknya mager jadi lagi-lagi ngeblog pun nge-stuck.

alasan-menulis2

Nah, pada suatu hari di saat blog saya tengah hiatus, tapi nggak dinon-aktifkan.  Masih tayang gentayangan (apa sih ini...), saya kenalan dengan sebuah komunitas blogger lokal.  Komunitas ini menarik karena membernya semua adalah ‘femalle’ alias perempuan.  Selain itu juga harus asli dari Kalimantan Selatan atau kalaupun berbeda kesukuan, hal itu bisa diganti dengan domisili.  Jadi member harus berdomisili di Kalimantan Selatan.  Oya, nama komunitasnya yaitu Female Blogger of Banjarmasin (FBB).

Ya, lanjut!  Jadi, dengan bergabung di komunitas lumayan bikin gairah nulis juga ngeblog kembali ‘panas’.  Ya dong.  Apalagi ketemu temen-temen baru juga dapet ilmu nambah nge-blog.  Nah, yang awalnya aja masih ragu-ragu buat beli domain akhirnya begitu masuk komunitas, saya pun bertekad kudu punya TLD alias Top- Level Domain

 Kok mau?  Ampe segitunya. Nah ini nih.  Berhubung saya tuh mulai menyadari bahwa skill menulis pada diri saya harus tetap bisa ‘menghasilkan’.  Kan nggak selalu beruntung tulisan bisa dimuat di koran terus dapet honor.  Andaikan dimuat aja itu sudah dianggap ‘honor’ lo.  Nah, begitu nge-blog saya pun akhirnya bisa tau kalo tulisan kita juga diperlukan dan kemudian diberi fee oleh yang memerlukan tulisan tersebut.

Jadi alasan menulis blog bagi www.ummvc.com? Hal ini sebenarnya saya tulis sih di ‘about blog’.  Jadi, sebenarnya alasanya adalah... eng ing eng... tereteteetetet... wkwkwk

Alasan Pertama

Supaya saya tuh tetap stay on menulis.  Jadi, nulisnya tuh nggak berhenti.  Nggak sebatas nunggu job.  Parah ini ya, cuma nulis kalo ada job.  Apalagi kalo jobnya content placement. .

Alasan Kedua

Supaya bisa dapet uang jajan. Aduh, alasan nggak jauh dari nge-job ya?  Ya kan rasanya beda loh, bisa menghasilkan profit dari skill kita sendiri.  Kerjanya pun nggak kantoran.  Apalagi selama pandemi gini, wah ngeblog pun jadi khusyuk banget.  

Alasan ketiga

Walaupun andaikata nggak ada job, bikin tulisan organik kan lumayan buat nambahin postingan plus bagi-bagi info bagi warga net sejagat alam maya.

Apa nggak ada tuh alasan untuk eksistensi diri misalnya?  Atau menunjukkan self branding?  Kalo menurut saya  tentang  eksistensi, cukup dengan mengeksiskan berbagai tulisan yang orisinil karya saya di blog.  Untuk self branding udah cukup ya dengan mencantumkan pada kolom About, kalo saya adalah lifestyle blogger.  Di satu sisi saya juga orangnya introvert dan males untuk eksis.  Kapok nih, pas nyoba eksis malah dikatain sombong.   Serba salah ya hehehe.

Sebelnya tuh ya kalo penyakit yang jadi kendala nge-blog mulai kambuh. Selama gabung komunitas dan bergaul walaupun sebatas di sosmed, kan akhirnya saya jadi tau tuh kalo ngeblog nggak sekedar nulis dan posting thok.  Masih ada yang lain.  

Jadi juga harus merhatiin Google Analytic (GA), Google Console), Adsense, Domain Authority alias DA, Page View alias PV, Spam Score (SS) dan yang terbaru adalah DR (Domain Range),  Belum lagi Alexa Ranking. Waaw!!!  Apalagi kalo udah merembet ke masalah ganti template.  Pastinya pengen juga kan ada peningkatan dengan make tema yang premium bukan yang versi gretongan.  Apalagi udah terlanjur nyebur juga merasakan uang jajan dari nge-blog. Okelah, stay strong ya.

Penyakit yang biasanya kambuh tuh adalah mager.  Penyakit moody yang bikin mager bisa aja tuh kambuh.  Jadilah akhirnya males bikin tulisan organik.  Stuck gitu.  Bener-bener writer block deh.  Kok bisa gitu ya?  Biasanya karena memang ada aktivitas lain yang bikin saya males mikir multitasking gitu.  Akhirnya aktivitas ngeblog yang terkalahkan deh.

Meet Online Bersama Monica Anggen

Alhamdulillah, karena setiap penyakit ada obatnya.  Jadi, saat dapet materi yang disharing oleh mbak Monica Anggen , akrabnya biasanya dia dipanggil ‘mbak Monica’. Saya tanyain deh tuh solusi untuk hal-hal yang biasa jadi kendala saat nge-blog. Soal mager ini, akibat karena ada kesibukan pada aktivitas yang lain.  

Kalo menurut mbak Monica sendiri ya memang harus pandai mengatur waktu & netapin waktu publish tulisan.  Kalo saya  pribadi akhirnya berkesimpulan harus pinter nyicil tulisan, memanfaatkan sela-sela waktu dan merencanakan tema tulisan yang akan saya tulis setiap minggunya.  Dari materi mbak Monica juga memecut diri saya ini untuk rajin baca buku.  Bagi penulis kalo nggak rajin baca kan pengetahuan jadi menthok, diksi nggak variatif dan ya nggak ada brainstorming gitu lah.

Oke deh .  Stay strong ya nge-blognya (ngucapin buat diri sendiri juga para blogger yang senasib dengan saya wkwkw) ❤❤❤.





Mia Yunita
Mia Yunita Seorang emak | Lifestyle Blogger | Kontributor Opini | Love to eat, read, pray & jalan-jalan

Post a Comment for "Alasan Menulis Blog Versi Aku"