Sumber Karbohidrat Ideal untuk Asupan Tubuh

Sumber Karbohidrat.  Sejak kecil, saya sudah dibiasakan makan nasi putih sebagai sumber karbohidrat.  Jenis yang lain, seperti ubi, mie biasanya sebagai selingan saja.  Apalagi jumlah nasi yang dimakan selalu berimbang dengan lauk.  Semakin lezat lauknya, nasinya pun bisa nambah. Pola makan seperti itu saya lakukan hingga usia 40 tahun.

sumber-karbohidrat


Begitu mencapai usia 40 dan berat badan saya mencapai 70 kg sedangkan tinggi badan saya hanya 145 cm, duuh... jelas nggak ideal ya.  Nah, suatu hari rasa mudah kenyang ternyata terjadi pada saya.  So, takaran nasi yang biasanya sejibun saya makan otomatis jadi berkurang dari sebelumnya.  Sekarang paling banyak 2 centong nasi dan bahkan biasanya justru 1 centong nasi aja.  

Berhubung hanya bisa makan nasi dalam jumlah sedikit, saya akalin kalo nasi di piring sudah abis tapi lauk dan sayur masih ada, ya fokus untuk menghabiskan yang bersisa aja.  Jangan pake nambah nasi.  Alhamdulillah, sekarang pun berat badan saya berkisar 65,5 - 66,5 kg.  Berasa horor bener deh ngeliat jarum timbangan mengarah tepat di angka 70.  

Jadi PR saya sekarang adalah harus memilih sumber karbo yang sehat  bagi tubuh, banyakin makan sayur & buah, juga jangan lupa olahraga.  Heran deh saya nih, berhubung kerjaan banyak di rumah jadi suka terlalaikan untuk berolahraga. Memang harus mendisiplinkan diri ya, seperti saya memilih sumber karbo juga.

Check It Out About 'Sumber Karbohidrat'

Baidewei, kudu tau dulu nih apakah itu Karbohidrat? Siap-siap nih temu kangen dengan kimia organik ya hahaha.

Karbohidrat adalah zat makanan yang mengandung karbon (C), hidrogen (H) & oksigen (O).  Nama lainnya adalah 'hidrat arang'. 

Karbohidrat yang dikonsumsi dan diolah dalam tubuh akan menjadi molekul gula yang sederhana yaitu glukosa, fruktosa dan galaktosa.  Molekul gula ini sebenarnya juga gula darah dan menjadi sumber energi utama bagi sel, jaringan dan organ tubuh.  Jadi makanya kalo pagi-pagi masih berasa lemes, bisa jadi belum sarapan dengan menu yang mengandung karbohidrat. 

Ada 2 Jenis Karbohidrat

Jadi, ada dua jenis karbohidrat yaitu karbohidrat sederhana dan karbohidrat kompleks.  

👉 Karbohidrat Sederhana
Jenis karbo yang mudah dicerna oleh tubuh, jadi cepet laper lagi nih.  Kita bisa dapetin karbohidrat sederhana pada gula, susu, permen, sirup dan makanan yang kadar gulanya tinggi.

👉 Karbohidrat Kompleks
Jenis karbo ini tersusun oleh pati dan serat jadi proses pencernaannya tentu agak lama. Kadar gulanya pun rendah, jadi perut kita berasa kenyang agak lama juga.  Energi pun juga masih tersimpan, jadi kita tetap  bisa beraktivitas tanpa merasa cepat lapar.

Dari kedua jenis karbo ini, tentu kita harus bisa memilih sumber karbo yang mana yang tepat untuk tubuh kita.  

Sumber Karbohidrat Ideal


sumber-karbohidrat-2



Oke, saya bertekad dan berusaha untuk mengonsumsi sumber karbohidrat yang tepat untuk tubuh kita. Berarti saya harus paham dong jenis makanan apa saja yang mengandung karbohidrat kompleks dan konsisten mengonsumsinya.

Nah, bahan dan jenis makanan apa saja yang mengandung karbohidrat kompleks. Selain itu juga harus tetap mengontol jumlah asupan makanan yang dikonsumsi ya. Bisa dicek nih pada list berikut.

  1. Beras putih. Biasanya dikonsumsi dalam bentuk nasi putih.  Takaran yang ideal yaitu 4 -5 kepal nasi dalam sehari.  Bila beras putih diolah menjadi tepung beras dan menjadi bahan pembuatan kue misalnya, tentunya juga harus kita kontrol ya seberapa banyak kue yang kita makan. Oya, kadang sarapan dengan arem-arem, lontong plus kuah & lauk dan sayur juga bikin kenyang tuh dan kebutuhan karbo pun terpenuhi.
  2. Beras merah.  Saya pernah nyicip nasi merah. Lumayan enak rasanya. Tapi pas menanak sendiri malah gagal. Insya Allah akan mencoba lagi nih untuk belajar menanak nasi dari beras merah.  
  3. Kentang.  Pasti pada senang ngemil keripik kentang juga kentang goreng.  Gimana nih kalo kita coba kentangnya dikukus atau direbus tarus dibikin selada ayam atau makan bareng steak daging sapi atau ayam.  Asik nih pastinya hehe. Jadi nggak fokus buat cemilan tapi beneran buat menu makan pagi/siang/malam.
  4. Jagung.  Jagung juga merupakan sumber karbo, tapi lauknya apa ya hehe. Kalo yang pernah atau terbiasa  makan nasi jagung mungkin  tau nih lauk yang pas apa.  Kalo saya biasanya jagungnya aja yang dimakan dalam bentuk keripik jagung, marning, popcorn (yang asin), jagung rebus dan bakar, jagung pipil yang dikukus dan ditaburi parutan kelapa di atasnya. Ada juga sereal yang dibuat dari jagung. Gimana dengan perkedel jagung? Oke juga.
  5. Gandum. Biasanya diolah menjadi roti gandum dan roti putih.  Sebagai sumber karbohidrat yang ideal lebih baik mengonsumsi roti gandum karena jumlah seratnya lebih banyak dibanding roti putih.  Kalo tepung terigu diolah menjadi mie atau kue-kue ya bisa juga menjadi sumber karbo.  Asalkan makannya dikontrol.
  6. Oatmeal. Kalo saya kurang suka nih makan oatmeal.  Tapi kalo mengandalkan dalil: 'belum tentu yang kita nggak suka adalah buruk bagi kita', nah, sebenarnya wajib nih untuk 'belajar' makan oatmeal lagi.
  7. Umbi-umbian. Apapun ubinya, jelas mengandung karbohidrat.  Tinggal kitanya aja yang harus bisa mengolah apakah ubinya cukup direbus, digoreng, atau dibikin dalam bentuk yang lain, menjadi kue, cilok, dan lain-lain.
  8. Sagu. Wilayah Papua menjadikan sagu yang diolah dari batang pohon Metroxylon sagu sebagai makanan pokok. Jelas dong menjadi sumber karbohidrat kompleks.  Dalam 100 gram sagu kering mengandung 94g karbohidrat, 0.2g protein, 0.5g serat, 10mg kalsium dan 1.2mg zat besi.  Kalori yang dihasilkan sagu adalah 355 kalori dalam 100g sagu.
  9. Buah-buahan. Ternyata ada buah yang menjadi sumber karbo yaitu pisang, nanas, anggur, mangga dan apel.  Sebenarnya masih ada jenis buah yang lain sebagai sumber karbo. Tapi 5 jenis buah yang saya sebutkan ini sudah umum ya kan dan dari laman yang saya baca memang mengandung karbohidrat yang tinggi. Pisang dengan ukuran sedang mengandung 27g karbohidrat.  Jadi kalo kita makan 1 pisang ambon bisa juga cavendish, pantesan kenyang hehehe.
So, sebelum mencapai usia 40 pun wajib banget nih memilih sumber karbohidrat untuk dikonsumsi dan juga harus tau seberapa banyak takarannya yang kita konsumsi.  Demi kesehatan tubuh juga berat badan yang proporsional tentunya, so kita tetap mampu beraktivitas dengan optimal. 

(*Diolah dari berbagai sumber.

Post a Comment

24 Comments

  1. Saya paling suka makan jagung dan ubi rebus. Tapi entah ya, meski sudah makan karbo dari jagung, ubi atau kentang, di pikirannya masih belum disebut makan kalau belum makan nasi. Huhuhu... Susah sekali mengubah mindset kalau makan ngga harus pakai nasi.

    ReplyDelete
  2. AKu punya stok beras merah nih kadang suka masak bergantian dengan beras putih. Roti gandum juga suka, jagung direbus biasanya. Memang deh kalau mau hidup sehat kita jangan kebanyakan karbohidrat tapiii tetap dibutuhkan oleh tubuh kita.

    ReplyDelete
  3. Dari semuanya sumber karbohidrat tersebut hanya sagu tuh yang belum pernah saya cicipi.
    Memang ya di usia 40 ini seolah waktu kita merasakan bagaimana dampaknya ini itu... Heheh...

    ReplyDelete
  4. Aku pemakan jenis karbohidrat semuanya itu, kadang lagi bosen sama makan nasi bisa dari kentang, gonta ganti sesua tubuh butuhnya apa. Tapi kalo lagi ga sadar, makan nasi cemilannya ubi cilembu anget2 hahhaaa

    ReplyDelete
  5. Betul banget. Tapi, mengubah kebiasaan itu emang susah ya apa lagi kalau terpengaruh dengan orang2 sekitar yang masih merasa harus makan nasi banyak.

    ReplyDelete
  6. Nah aku juga terbiasa makan nasi putih, tapi sejak nikah & punya anak aku ganti2 sumber karbohidrtanya. Nah kendalanya akalau ada neneknya anak-anak pasti dibilang belum makan kalau ga makan nasi.

    ReplyDelete
  7. aku juga pernah mengalami fase "pendekar" alias pendek dan mekar, Makk, wkwkwkw

    Sempat BB melonjak ke angka 71, padahal lagi ngga hamil.
    akhirnya terapkan pola makan sehat, dan hamdalah sekarang BB 55

    lebih enteng badan kerasanyaaa

    ReplyDelete
  8. Usia cantik memang agak rewel dengan makan ya mbak. Memang sebaiknya bukan menghilangkan sama sekali karbo tapi mengaturnya ya mbak. Karena kita kan gak bisa makan tanpa karbo hehe, jadi sedikit karbo tapi lebih banyak protein.

    ReplyDelete
  9. Sumber karbohidrat komplek ini lumayan banyak variannya ya mbak. Kami masih terbiasa konsumsi nasi putih plus kalo weekend sering banget makan pake nasi tiwul hehehe

    ReplyDelete
  10. Sama mba, dari kecil saya juga terbiasa makan nasi putih. Bahkan saat makan mie pun masih barengan nasi, hiks.
    Padahal sumber karbohidrat nggak hanya nasi. Cuma dulu nggak terbiasa aja. Kalau nggak makan nasi serasa blm makan.
    Kalau sekarang sudah nggak lagi. Kalau udh ada kentang sebagai karbohidrat ya, gak perlu pake nasi lagi.

    ReplyDelete
  11. Kalau jagung tuh kebiasaan eyangku mba makan nasi ada butiran jagungnya. Jadi makan nasi jagung. Enak mba apalagi pas panas panas 😀

    ReplyDelete
  12. Ternyata susu dan gula termasuk karbohidrat. Mpo baru tahu. Mpo tidak banyak makan karbohidrat biar gula darah tidak naik.

    ReplyDelete
  13. Nuhun pissaan...diingetin.
    Aku tu kemarin sempet naik 2 kg juga BBku. Panik donk yaah... Terus qodarulloh kudu perawatan gigi. Jadi gak bisa makan ((bukan gak dyan makan, perut mah lappeerr berat, tapi mulutnya lagi gak bisa makan apa-apa)).
    Jadi terpaksa hanya minum jus dan makan yang ringan-ringan ((yang mudah dikunyah)).

    Hikmahnya, BBku balik lagi.
    MashaAllah~
    Ujian banget ini tuh....

    ReplyDelete
  14. Nasi jagung , ubi dan tiwul enak kok dimakan ama sayur macam2. Kalau ditempat mertuaku masih banyak nih yang konsumsi tiwul dan nasi jagung, dimakan pakai sayur lombok, bentuknya mirip sayur lodeh gitu.

    ReplyDelete
  15. Nah ini mba kadang Kita lupa nih untuk mrngukur banyak takarannya karbohidrat yg dibutuhkan.. karena tiap Hari bnyak bngt karbo yg dimakan

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah saya banyak mendapatkan sumber karbohidrat sejak gak makan nasi. Jadi banyak pengalaman makan sumber tenaga yang lainnya juga

    ReplyDelete
  17. aku belum pernah masak nasi merah tapi pernah cicip sekali dan ga doyan cuma sesuap doang hahaha

    ReplyDelete
  18. aku tim kalau ga pake nasi ga enak wkwkkw
    rasanya misalnya sudah pakai ubi atau jagung atau roti masih aja berasa banget masih ga enak masih laparrrrr

    ReplyDelete
  19. Berarti kalau makan nasi dengan lauk kentang itu nggak baik ya karena sama-sama karbohidrat.

    ReplyDelete
  20. Aku udah lama sarapan buah, atau kadang juga jagung rebus atau bubur ubi, roti gandum juga. Dan buah apel, pepaya, pir, yang jadi kesukaanku untuk sarapan. Memang sih makan apel saat sarapan udah bikin kenyang.

    ReplyDelete
  21. Iay nih sebagai masyarakat indonesia kebanyakan, memang karbohidrat tuh jadi kebutuhan utama ya padahal gak baik terlalu over, makanya aku hati-hati kalau susah makan mie maka no nasi, begitu juga sebaliknya

    ReplyDelete
  22. Aku malah suka banget sama oatmeal, hehe. Harus dicampur bahan lain sih memang biar enak rasanya, kaya buah-buahan, madu, susu. Oh ya mbak gimana rasanya pas pertama kali mengurangi asupan nasi dalam sehari? Lemes ga?

    ReplyDelete
  23. Beberapa tahun terakhir, beras merah sudah menjadi sumber karbohidrat di rumah kami. Alhamdulillah anak-anak doyan dan merasakan gak gampang lapar setelah konsumsi nasi beras merah

    ReplyDelete
  24. Di rumah ada beras merah, tapi aku kurang suka.. Padahal menyehatkan ya Mak

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungan & komentarnya ya. Jangan bosen mampir ke blog ini. Oya, jangan tuliskan link hidup pada komentar Anda.