5 Hal Penting Sebelum Menyantap Masakan Jepang

Masakan Jepang



Assalamu'alaikum,

Para pemburu kuliner seperti Emak kadang suka kalap kalo udah ketemu menu yang digemari atau kepengen banget untuk dicoba. Serem amat Emak ya, ampe kalap hahaha.  Kalap sebenernya karena emang lagi laper siih. Kalo belum laper sih biasanya dibungkus aja buat makan di rumah hehehe.

Masakan Jepang awalnya memang Emak kenal dari film dan komik. Liat sushi, udon, tempura, teriyaki, chicken katsu deeuu udah ngeces aja nih.  Apalagi pas sempat mampir ke Hokben, langsung deh capcus pesen yang Emak pengen. Nah sambil icip-icip gitu, otak Emak biasanya mikir and say "Ah, bikin yang kaya gini juga bisa nih."  Gitu.  Deeuhh, gaya deh, kaya yang jago masak aja ya. Hehehe

Ok, back to topic.  Apa sih 5 hal yang penting untuk diperhatikan & dipastikan sebelum menyantap makanan khas Jepang alias Japanese Food. Masakan Jepang sendiri dimasak dengan berbagai bumbu yang khas dan saat menyajikan serta menikmatinya pun dilengkapi dengan saus. 

👉 Perhatikan Bahan Dasar

Terbuat dari bahan apa masakan Jepang yang akan kita makan? Setau Emak, masakan Jepang biasanya dibuat dari ikan, udang, ayam, telur ayam dan beef juga pork ya.  Kalo masalah ini sih jelas, sebagai muslim nggak boleh makan pork.

Makanan Jepang sendiri memang kaya protein. yang biasanya  terkandung pada ikan, udang, ayam, telur, juga pada berbagai jenis daging lainnya termasuk beef.  Protein ini sangat bermanfaat bagi tubuh yaitu diperlukan dalam pembentukan tulang, otot, tulang rawan, kulit dan darah bahkan bisa membuat perut kenyang lebih lama.

Jadi  kita harus tahu masakan Jepang yang akan kita santap dibuat dari bahan apa. Jangan sampe  dibikin bingung  dengan 'nama makanan Jepang'-nya, karena memang udah jelas berbahasa Jepang. Ye kan? Pada daftar menu pun biasanya ada terjemahannya atau keterangan makanan tersebut dibuat dari bahan apa.

Masakan Jepang
Takoyaki Berbahan Dasar Telur


👉  Perhatikan Juga Bumbu Masak & Saus

Wuaduh, ampe ke bumbu masaknya juga ya?  Ya jelas dong.  Bagi yang hanya tahu bawang putih dan bawang merah, menurut Emak baca dongengnya kurang jauh.  Coba deh baca dongeng Alice in a Wonderland atau nonton film animasi Mulan.  Apa'an sih Mak?

Eh tapi beneran serius, masalah bumbu masak juga kudu diperhatikan dan dipastikan kehalalannya.  Jadi pada masakan Jepang yang mengandung berbagai macam bumbu, tentu harus kita kepo'in nih.
  1. Shoyu: kecap asin tapi biasanya mengandung alkohol.
  2. Ryorishu : Anggur beras (sake), biasanya digunakan pada sayur rebus dan hidangan kukus sake.
  3. Mirin - Anggur beras manis, biasanya untuk memasak sayur rebus manis, daging semur kentang dan teriyaki.
  4. Mentsuyu: Bumbu dasar untuk kuah masakan yang digunakan pada mi soba dan udon.  Terbuat dari sake, mirin, shoyu, kombu dan katsuobushi (serpihan ikan Bonito kering).
  5. Warishita: saus yang terbuat dari shoyu, gula, kaldu sup dashi, dan sake manis.
  6. Nitsume: saus Jepang yang digunakan pada masakan belut, gurita dan udang. Bahan saus adalah kaldu belut, mirin, shoyu dan gulu.
Kalo ada yang mengetahui selain dari yang 6 ini untuk dihindari silakan diinfokan di kolom komentar ya.  Walopun memang sebagai bumbu masak tapi berhubung tidak boleh mengonsumsi jadi ya harus dihindari.

Selain itu, walaupun kecap, shoyu (kecap asin) bisa saja mengandung alkohol. Bahkan untuk bahan saus juga harus diketahui dibuat dari minyak nabati atau hewani sebab bisa jadi bila minyak hewani mengandung lard (lemak babi).

Jadi, wajib dipastikan pada menu-menu yang disajikan, walaupun berbahan dasar halal tapi bumbu masak dan sausnya bisa saja mengandung yang haram.  Contohnya soba, udon dan miso soup pada kuahnya bisa saja mengandung alkohol; shasimi cukup hindari shoyu; saus takoyaki ini biasanya mengandung alkohol; untuk suxhi pastikan apakah nasinya dicampur mirin atau tidak.

👉 Pastikan 'Kehalalan' Alat Masak

Wah, ini memang berat nih untuk memastikan kehalalan alat masak.  Maksudnya tuh, memastikan peralatan masak benar-benar nggak bareng digunakan untuk memasak makanan yang berbahan dan berbumbu tidak halal.

Jadi peralatan masak yang digunakan memang harus khusus untuk memasak makanan halal. Nggak boleh dicampur-campur gitu atau digunakan bergantian dengan memasak masakan berbahan non halal.


Masakan Jepang




👉 Wajib Cari Resto Berlabel Halal

Duh, yang namanya resto Japanese Food udah bejibun di Indonesia.  Tapi yang berlabel halal udah ada belum ya?  Ada dong.  Mungkin rasanya juga agak beda ya, karena bumbu-bumbunya undah diganti dengan bumbu yang halal, tapi nggak apa-apa deh yang penting nggak was-was lagi.

Kalo mau tahu resto Japanese Food yang halal tuh apa aja? 

Tokyo

  • Narita-ya, menyajikan ramen.  Terletak di Asakusa
  • Sumiyaki-ya menyajikan yakiniku. Terletak di Roppongi.
  • Asakusa sushi ken di Asakusa
  • Shinjuku Gyoen Ramen Ouka,
  • Gyumon menyajikan bakar-bakaran daging sapi.
  • Yoshiya Shinjukuten terletak di Shinjuku Metro Food Street
  • Yakiniku Panga di Satake Shopping Street, kira-kira 10 menit dari masjid As-Salaam.
  • The Manhattan fish market

Jakarta dan Kota-Kota Lainnya

  • Sushi Tei Indonesia
  • Marugame Udon
  • Hoka-Hoka Bento
  • Nanami Ramen Kelapa Gading
  • Midori Menteng
  • Pepper Lunch
  • Ramen Seirock - Ya
  • Yoshinoya
  • Sugakiya
  • Gokana Resto Ramen & Teppan
  • Kimukatsu
  • Uncle Tetsu
Semoga makin banyak ya resto masakan Jepang berlabel halal.  So, nggak bingung dan was-was lagi deh pas pengen nyicip masakan Jepang.

👉 Masak Sendiri Aja Deh

Nah, bener banget. Berbagai resep masakan Jepang udah banyak tuh.  Tinggal pilih mau versi online atau offline. 

Gimana dengan bahan-bahannya & bumbunya? Dimodifikasi aja. Kalo di resep misalnya ada bahan-bahan yang nggak halal, ya bisa diskip atau diganti dengan yang halal. Apalagi untuk bumbu masak khas Jepang pun ada yang berlabel halal.  So, bisa digunakan ya kan?

Emak biasanya sih kalo sok-sok'an masak makana Jepang biasanya pake bumbu instan yang udah berlabel halal.  Saking praktisnya ni bumbu, bahkan nggak perlu nambahin gula dan garam lagi.  Paling nambahin topping aja misalnya irisan cabe merah.  Kalo biji wijen belum sempat kebeli sih.

Pernah dulu bikin sushi gitu, tapi berasnya Emak pake beras Rojo Lele gitu.  Untuk campuran minyak pas ngulenin nasinya, Emak pake minyak zaitun.  Kebetulan nggak punya minyak sayur sih.  Jadi apa yang ada di rumah deh.

(diolah dari berbagai sumber)

👀 👀 👀

Nah, itulah  5 hal penting yang wajib diperhatikan juga dipastikan sebelum menyantap Masakan Jepang ya. Walaupun ujung-ujungnya adalah masak sendiri, but it's ok kan hehehe. 

Ok, sampai jumpa di tulisan Emak berikutnya ❤❤❤



40 Comments

  1. penasaran pengen coba Nanami Ramen, pasti enak :')

    ReplyDelete
  2. Iya nih mak, sebagai pencinta masakan Jepang. Sekarang berhati2 banget kalau mau pilih resto, apakah sudah ada label halalnya atau belum. Kalaupun belum ada, perlu banget tanya ke pelayan tentang bahan dasar masakannya

    ReplyDelete
  3. bumbu masaknya harus hati-hati juga ya. banyak campuran yang bikin gak halal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kita bisa masaknya, bumbu bisa kita modif

      Delete
  4. Banyak juga ya yang perlu di perhatikan, tapi memang benar sih makanan jepang itu enak enak banget dan khas rasanya, untuk makan jejepangan di banjarmasin mungkin di rabenshi sudah melampiaskan keingin makan makan jepang hihi

    ReplyDelete
  5. ulun jua kalau masakan jepang ni suka nggak berani makan kecuali tempat makannya sudah ada logo halalnya. nunggun hokben masuk ke banjarmasin juga nah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, apa nggak ada yang mau buka franchise hokben di Banjarmasin? Sekian lama menanti, sampe aku bela-belain pas ke Surabaya menyempatkan diri ke Hokben

      Delete
  6. Aduh, kalo masak sendiri aku mah belum bisa mbak hahaha beli aja deh, yg penting cek ke halal an nya yee kan.

    ReplyDelete
  7. Kalo Eny wajib banget check budget dlu , halal tentunya dong milih dlu jangan asal masuk hhi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget En, budget juga harus disesuaikan

      Delete
  8. Dr kmrn mau coba masak ramen tp maju mundur mulu. Agak galau beli diluar sm status halalnya soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ramen instan cari yang ada logo halalnya aja di kemaasan. rasanya udah ada kok.

      Delete
  9. Salah satu yg bikin masih berpikir banget buat nabung utk bisa ke jepang ya soal halal ini ya. Lengkap banget ini infonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..aku nggak sanggup bayangin budgetnya bu

      Delete
  10. Duhh Kuliner Jepang taunya palinh Hokben aja. Susah ya lidahku emang lidah lokal sih jd kalau disuruh milih mendingan makan jengkol hihihu

    ReplyDelete
  11. Udah banyak banget ya masakan Jepang di indonesia yang ada label halal.
    Dulu sempat mikir kalau marugame Udon itu non halal.
    Kalau saya suka Yoshinoya, Hokben, dan Gokana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah baru hokben aja. Itupun udah lama.. Paling masak-masak sendiri dan paling praktis pake saori hehehe

      Delete
  12. Senang ya di Indonesia banyak pilihan
    Anak saya selama sekolah di Jepang ngga berani jajan karena gak tau halal haramnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, masak sendiri aja deh. Kalopun di Jepangnya juga budget untuk beli makanan katanya mahal ya

      Delete
  13. Restoran Jepang terkenal dengan menu enak, simple dan unik. Mpo kebetulan tidak suka makan yang mentah. Makanya paling aman deh makan di hokben soalnya hidangan matang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mpok. Yang enak tuh yang digoreng, dipanggang dan direbus.

      Delete
  14. Aku penyuka makanan Jepang, nih, Mbak. Yang familiar dan sering dikunjungi, ya, Hokben. Yang lainnya belum. Pengen juga ya masak-masak sendiri nyobain bumbu masakan Jepang

    ReplyDelete
  15. Waahhh ntar rada siang kayaknya otw ke resto Jepang, nih.
    Mupeengg buat makan sushi, takoyaki dan bolo2nya itu heheheheh

    ReplyDelete
  16. Restoran Jepang mulai banyak di Palembang. Sempat icip beberapa menunya dan... ENAK. Cocok di lidah. Ntah kalau nanti makan di Jepang beneran haha, soalnya kadang makanan internasional di Indonesia ini udah disesuaikan dengan lidah lokal.

    ReplyDelete
  17. Naahhh ini bener banget Mbak Mia. Jangan karena suka jadi melupakan ke-halal-an asupan kita. Yang pasti jika resto sudah berlabel halal, seharusnya semua penanganan, pembuatan, sampai penyajian makanan untuk mengikuti aturan halal.

    ReplyDelete
  18. Masakan jepang emang lagi hits ya mbak, emang bener banget poin yang penting ialah memilih resto yang berlabel halal.

    ReplyDelete
  19. Benar ya mbak, klo mau makan makanan apapun baiknya cek dulu kehalalannya...
    Termasuk saat ingin makan makanan jepang ya

    ReplyDelete
  20. Waktu masih tinggal di Brunei nggak pernah cemas makan makanan Jepang di resto karena hampir semua resto Jepang di sana halal. Dan enak bangeeeet. Bahkan lebih enak dari Sushi Tei Indonesia hihihi.

    ReplyDelete
  21. Berat ya mak karena ini berkaitan dengan apa yang akan masuk ke perut. Jadi bukan sekadar hap aja tapi mesti perhatikan juga alat dan bahan yang digunakan

    ReplyDelete
  22. Aku suka banget loh ini makanan Jepang tuh, dan alhamdulillah aku pilihnya memang resto-resto yang jelas deh halalnya. Keep ah itu rekomen resto halal di Jepang, kalo nanti aku travelling kesana

    ReplyDelete
  23. Setuju Bunda Mia... selain bahan2 dasarnya harus halal, sebagai muslim yg baik kita tidak boleh meremehkan kehalalan alat masaknya. Sebelum atau setelah mengolah menu pesanan kita ternyata pan-nya dipakai untuk masak pork gimana, hayooo

    ReplyDelete
  24. hal yang pertama kali ketika ingin memakan makanan luar, selalu mencari tahu tentang ke halal an ini makanan, soalnya kadang ragu isi didalam nya. huhuu.
    aku kalo mau makan masakan jepang, itu berangkat klangsung ke sushi tei, udah lengkap enak recomended lagi hihi

    ReplyDelete
  25. Wah, banyak juga ya yang harus kita perhatikan. terutama menyangkut kehalalan bahannya.

    ReplyDelete
  26. Kalau di restoran kan emang bisa kita melihat kehalalan alat masak. Gak mungkin cek ricek ke dapurnya. Gimana dong?

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungan & komentarnya ya. Jangan bosen mampir ke blog ini. Oya, jangan tuliskan link hidup pada komentar Anda.