Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Throwback to KL, Legoland sampe ke Merlion

Kalo ada kesempatan balik lagi ke negara tetangga, pengennya sih traveling yang private. Pengennya ya.  Selain itu semoga duit jajannya juga banyak hahaha. 

opentrip-2

Throwback My Traveling Story

🌷Good Morning Kuala Lumpur!

Pagi itu, Kuala Lumpur diguyur hujan. Rombongan pun ngumpul di ruang makan hotel untuk sarapan. Menunya, untuk nasi nggak begitu cocok nih di lidah saya. Entah berasnya jenis apa.  Berasa pulen gitu. Jadi, akhirnya saya makan sosis goreng digadoin lanjut cereal (koko crunch + honey stars) mix susu cair.

KL at Night


Usai sarapan, aku & rombongan open trip pun siap-siap go to Genting Highland.

🍡Genting Highland

Lama perjalanan menuju Genting nggak seberapa lama. Arahnya menuju ke luar kota. Kondisi jalan mulus tapi menanjak dan berkelok-kelok. Fatalnya saya sehabis sarapan nggak minum antimo.  Why? Karena saya mengomsumsi sereal beserta susu dan dikira kondisi jalannya kompromi aja dengan diriku. Ternyata di luar dugaan.  Untungnya begitu sampai di terminal Sky Train, nih isi perut aman, nggak ada acara  muntah.

Suhu udara di Genting, apalagi ditambah mendung walaupun hujan sudah reda tapi dingin banget. Wajib pake jaket nih ya.  Berhubung suhu yang dingin jadi ada juga yang kebelet pipis so ada yang pada ke wc dulu.  Begitu udah kelar acara ke wc, akhirnya tibalah waktu ngantri masuk kereta gantung.  Keretanya yang sekarang mampu memiliki kapasitas menampung 10 orang, tapi karena rombongan kami terbagi dari beberapa keluarga jadi masing-masing kereta diisi oleh satu keluarga. Tapi ada juga yang gabung, berhubung mereka hanya berdua (pasutri).

Gimana suasana saat berada di dalam kereta?  Berhubung perjalanan menuju ke puncak Genting, jadi kereta berjalan naik menyusuri kabel yang terpasang pada tiang-tiang yang terpancang sepanjang rute perjalanan.  



Paling gemeteran sewaktu kereta bergoyang ditiup angin yang menurutku lumayan kencang. Perjalanan menuju puncak, dan kalo dilihat dari dalam kereta, puncak gedung nampak menembus awan nambah bikin aku merinding.  Ngeliat ke bagian bawah dari dalam kereta yang berada di ketinggian, nampak ada pembangunan wahana bermain yang hampir rampung.  Berarti nambah lagi nih wahana di Genting.

Sesampai di bangunan utama Genting Highland, kami disambut oleh gemerlapnya kelap-kelip lampu juga tayangan audio visual grafis pada layar yang terpasang di tengah-tengah mal. Rombongan kemudian menyepakati point tempat ngumpul supaya setelah puas jalan-jalan di mal Genting balik ke terminal kereta juga bareng. 

Genting Highland



Begitu dapet point yang pas, rombongan pun berpencar.  Ada yang langsung menuruni lantai demi lantai mal, liat-liat suasana sembari shopping.  Sedangkan kami sekeluarga, tetep di lantai tempat turun dari kereta lanjut melipir ke pojok mal nyari-nyari toilet & kebetulan ada mini market 7Eleven.

Di 7Eleven, kita belanja cemilan & minuman anget + dingin dengan self service. Waktu itu yang dibeli adalah Nescafe Teh Tarik & Bebola Sotong (sate pentol bakso cumi goreng)

Sebutin aja belanjaan yang mau dibeli ke kasir, setelah dikasih totalan oleh mas kasir, kita bayar trus  ambil sendiri aja, seperti teh tarik, pencet sendiri tombol sesuai menu pilihan dan minuman pun ngalir dari mulut kran mesin langsung ke cup yang sebelumnya dikasih oleh mas kasir (orang India).  

Bebola sotongnya juga langsung aja ambil sendiri.  Begitu jajanan udah dapet, kita pun duduk santai di bangku-bangku yang tersedia di luar mini market, tepat di pojokan  sembari ngemil.

Baidewei, Genting Highland ini sebenarnya adalah Las Vegasnya Malaysia alias tempat judi/ kasino yang dilokalisasi.  Saya sendiri nggak ikutan nyari tau di mana letak kasinonya, yang jelas masih satu bangunan dengan mal. So, artinya perjudian pun menjadi pemasukan ya bagi negara karena ia dilegalkan oleh pemerintah setempat (sesuai syarat & ketentuan yang berlaku tentunya).  

Ditambah lagi dijadikan sebagai pusat perbelanjaan, tempat ibadah untuk keyakinan tertentu (ada pagoda di situ) & wahana wisata.  Wah, nggak kebayang berapa pemasukannya per hari apalagi di musim liburan.  Tapi, sebenarnya bagi kita yang muslim, jelas harga mati ya jangankan buat keluarga apalagi buat negara, wajib nyari pendapatan dari aktivitas yang halal.

Cuaca di Genting luamayan dingin waktu itu. Kalo menurut wikipedia, suhu berkisar gak pernah akan lebih dari 30 derajat celsius dan minimal 15 derajat celsius.  Jadi memang wajib nih sangu pakaian tebal atau jaket, supaya nggak kedinginan tentunya.

Sekitar satu jam lebih berada di Genting, begitu rombongan udah pada ngumpul, kami pun lanjut menuju Batu Caves.  Perjalanan dari Genting ke Batu Caves nggak memakan waktu lama, sekitar 30 menit tapi berhubung kita kembali ke Kuala Lumpur berarti menjalani jalanan yang menurun dan berkelok. Berasa zigzag.  

Nggak nyalahin supirnya sih, karena masnya memang supir jempolan tapi sayanya nih yang kumat mual & pusingnya dengan jalanan zigzag. Akhirnya, muntah juga pemirsa! Untungnya nggak pernah lupa sangu kresek.

Tour leader akhirnya memutuskan singgah sejenak di sebuah rest area. Bagi yang mau ke wc silakan. Alhamdulillah saya pun dapat hadiah, teh O panas buat ngangetin perut. 

Untungnya lagi bawa botol minum Tupperware. Masukin aja teh O-nya ke botol, terus selipin ke bagian dalam baju & tempelin ke bagian perut.  Berhubung tehnya masih terlalu panas untuk diminum. Lumayan mendingan dengan trik ngangetin perut dengan botol berisi teh O panas.  Perjalanan pun dilanjutkan.

🌸Batu Caves

Di kuil Hindu ini sebenarnya hanya photostop.  Kalo aku pribadi memang menghindari untuk mengunjungi tempat ibadah agama lain ya. Ditambah lagi patung Dewa Murigan yang gedeeee banget dan dicat berwarna emas, berdiri di depan kuil. Hahay, udah ah makasih. 

Batu Caves



But, wait, ada yang jual-jual suvenir tuh trus juga ada money changer. Waw!  Walaupun rasa puyeng dan lemes masih agak mendera, efek dari muntah, si emak tetep bangkit. Perlahan keluar dari van bus dengan hati-hati berhubung di area parkir ada anjing-anjing berkeliaran (maklum, pernah dikejar anjing herder sewaktu SD jadi masih menyisakan trauma yang mendalam wkwkwk).

Ya, transaksi pun dimulai. Pertama ke money changer. Liat daftar buy & sell, untuk 1 juta rupiah dapet 270 ringgit Malaysia. Saya pun nuker separonya.  Di samping kiri kanan money changer banyak bertebaran stand suvenir mulai baju kaos, topi, magnet, gantungan kunci.  Mamas Indianya juga pada rame teriak-teriak nawarin dagangan mereka.  Pas liat saya dan keluarga, dia menyapa kami, “Indonesia? Mari mari, murah meriah murah meriah!”

Berhubung hanya acara berfoto, jadi acara shoppingnya nggak terlalu khusyuk (hah?!) jadi nggak sampe kalap dan khilaf (apa pula ini...?). Berhasil beli selembar kaos dengan sablon silver “Malaysia Hard Rock Cafe”-mine trus, “I love KL” + topi ala detektif gitu (my boy tuh ya kalo beli, bukannya dipake tapi yang penting beli...hadeh). Kalo gak salah semua abisnya sekitar 50RM.

Usai di Batu Caves, lanjut makan siang di resto nggak jauh dari kuil, tapi sudah berada di luar kawasan kuil. Nama restonya “Warisan”. Menu halal ala prasmanan sudah siap menyambut. 

Super nih bakso cekernya, pake mi basah pula, bukan mi telor yang direbus. Dari aneka ragam menu, saya ngambil bakso ceker, nasi plus lauk ayam goreng plus oseng daging kambing.  Laper apa laper ini ya... Kelar makan, ijin ke tour leader shalat di musola yang ada di lantai dua resto. Biar nggak dicari’in, cos bener aja begitu kita kelar sholat para anggota rombongan udah rapi duduk di dalem van bus nungguin kami.

🌼 Istana Negara & Belice The Chocolate Kingdom🌼

Nggak disangka, usai dari Batu Caves ternyata kami lanjut ke rumah suvenir. Aneka ragam suvenir dijual di situ dengan harga yang lumayanlah.  Pinter-pinter milih aja. Ada yang murah di boks obral.  Letak rumah suvenir ini sendiri aku nggak tau ada dimana. Jadi kita dibawa ke semacam bangunan, kalo dari luar terlihat seperti warehouse atau gudang.  Begitu pintunya dibuka, baru deh terlihat dagangan suvenir yang tertata rapi.

Mulai dari baju kaos yang dibanderol sekitar 10RM trus yang bagusan sekitar 35-50RM, ada juga kerudung segi empat & pasmina berbahan satin yang harganya 29,99RM, selebihnya ada berbagai pajangan, kipas tangan, hiasan magnet, topi, gantungan kunci dan lain-lain.  Kalo belanja di atas 100RM, kita dikasih tambahan suvenir gratis dan udah langsung dimasukkin ke dalam kantong belanjaan (gak pake kresek tapi goodie bag ukuran jumbo).

Lanjut ke Istana Negara. Kita nggak boleh masuk ya. Memang sudah peraturannya begitu. Jadi cukup berfoto di depan istana. Bagi yang pengen berfoto dengan para prajurit penjaga istana juga boleh, tapi aku nggak ikutan hehe.. Yang ada saya dan keluarga malah ngacir ke stand istana yang juga menjual berbagai macam suvenir berlogo Istana.  

Di sini saya beli magnet logo istana yang obral, beli 5 atau 6 gitu ya seharga 6RM. Yang nggak obral, 1 magnet harganya kalo nggak salah sekitar 2 atau 3 RM gitu. Sisanya beli es krim hehe.. berhubung cuaca panas banget.  Berbanding terbalik dengan suhu di Genting.


Akhirnya lanjut ke Belice The Chocolate Kingdom. Hahay, uang udah pas-pasan aja nih. Setiba di Belice, masing-masing orang ditempelin stiker khusus pada tas ataupun lengan baju.  Kedatangan kami disambut berbagai macam cokelat dengan aneka rasa.  

Cokelatnya dikemas dalam plastik dan kotak terpajang dengan rapi di rak-rak etalase.  Para pengunjung juga diberi tester cokelat tiramisu. Lumayan enak. Kalo harga ya, sesuai kualitas.  Enak = mahal. Hehe... Karena yang dalam kemasan plastik isinya lumayan banyak dan uang kami juga nggak cukup akhirnya beli yang kemasan kotak.  

Isi cokelat yang kemasan kotak, jumlahnya sedang dan harganya bikin dompet ketawa deh, 35RM.  Oke, gimana rasanya coklat bulet-bulet rasa tiramisu berisikan biji almond seharga Rp.122.500? Ya, enak!

Udah puas belanja? Saya kok belum ya ahahaha... Tapi ini udah detik-detik perpisahan dengan Kuala Lumpur.  Perjalanan pun lanjut ke Johor Bahru.

👸 Welcome to Johor Bahru 👸

Kami tiba tepat tengah malam di Thy Hotel, Johor Bahru.  Seisi rombongan ketauan banget nahan kantuk, karena lelahnya perjalanan dan tertidur di van bus tapi kemudian harus bangun pas midnite.  Masing-masing perwakilan keluarga ngambil  key card  ke tour leader dan langsung cus menuju kamar sesuai nomer yang tertera pada kartu yang menjadi kunci kamar.

Keesokan paginya, breakfast pun sudah disediakan.  Menunya enak. Saya milih nasi lemak, mi goreng & ayam goreng tepung.  Mumpung stok ayam masih banyak, saya culik dua potong dan dimasukin ke box meal. Begitu acara sarapan udah kelar, perjalanan pun lanjut ke Istana Kesultanan Johor dan Legoland untuk photostop.  Mumpung harinya cerah nih.

my-62
Legoland

Istana Kesultanan Johor 



Usai puas berfoto, kami pun lanjut ke Factory Outlet Premium. Baidewei F.O ini kualitas barangnya all barang branded premium ya bukan kw.  Lumayan lah buat cuci mata.  Jadi liat-liat counter Victoria’s Secret, Nike, Adidas, Mango dan seterusnya.  Liat-liat, berfoto trus pegang-pegang barang branded yang harganya ratusan ringgit Malaysia, it means jutaan rupiah.  Begitu saya udah puas, tapi yang lain masih asik jalan-jalan, nongkronglah deket parkiran. 

Di tempat nongkrong ada softdrink vending machine.  Jadi tinggal masukin duit trus pencet minuman yang pengen dibeli.  Liat harganya murah, only 2 RM, akhirnya saya beli jus Apel mix jelly gitu.  Seger oy hehe!
Setelah dari F.O, lanjut kemana nih? Singapore, guys!

😻 Go To Singapore! 😻


Proses untuk memasuki negara Singapore lumayan ketat.  Kami melewati perbatasan dengan memasuki imigrasi Malaysia lebih dulu setelah itu lanjut imigrasi Singapore. Jadi kami ke Singapore melalui jalan darat.

Paling deg-degan saat memasuki imigrasi Singapore. Scanner jari dengan memasukkan kedua ibu jari ke alat scanner.  Sebelumnya, saat pemeriksaaan & penstempelan paspor bisa jadi ditanya macem-macem oleh petugasnya.  Banyak-banyak berdoa ya supaya bisa berjalan lancar dan gak perlu masuk kantor untuk pemeriksaan lebih khusus lagi.

Usai kelar urusan di imigrasi, kami pun lanjut city tour dengan ditemani guide dari Singapore. Guidenya, seorang ibu berwajah khas India.  Lupa siapa nama beliau, padahal ada name tag-nya di dada dia. 

Merlion



Kami lalu diantar ke sebuah taman dan dari taman itu nampak gedung council supreme.  Keren sebagai background foto.  Usai itu kami pun ke Gardens by the Bay yang koleksi tanamannya dari berbagai penjuru negara, tapi cuma duduk-duduk di depan taman dan berfoto aja nggak masuk.  Setelah itu barulah menuju Merlion Park, itu tuh air mancur patung kepala singa, logo khas negara Singapore ini.  Puas berfoto di Merlion, lanjut deh ke Universal Studio.

Kalo nggak bawa duit banyak mending duduk-duduk aja ya di Universal Studio sembari liat-liat pemandangan. Beli softdrink aja harganya sekitar 1 dolar Singapore. Gila dah.. Tapi saking hausnya tetep aja dibeli dan satu kaleng (waktu itu beli Pulpy Minute Maid Orange) dibagi bertiga hahaha.

Sayangnya, nggak ada rute ke Bugis Street & Orchard Street.  Jadi kelar di Universal Studios, kami pun ke Vivo City menggunakan MRT kemudian langsung diantar ke pelabuhan feri untuk kembali ke Indonesia , tepatnya nyeberang pake feri ke Batam.

Sesampai di pelabuhan feri, berhubung perut laper, akhirnya beli sandwich tuna & air mineral yang ditotal semuanya 4 dolar  50 sen Singapore (50 ribuan tuh!).  Selanjutnya kembali memasuki ruang imigrasi untuk proses verifikasi paspor sebelum naik ke feri.  Waktu perjalanan dari Singapore ke Batam lumayan sebentar, 1 jam nggak terasa.  Tau-tau nyampe aja.

Again in Batam

Sesampai di Batam, kami pun pamitan dengan tour leader dan seisi rombongan kemudian dijemput oleh pihak travel menuju hotel untuk beristirahat 1 malam.  Di pelabuhan feri ini pertemuan & perpisahan terjadi dengan rombongan.  Open trip bersama rombongan pun berakhir.

Thanks All!



Mia Yunita
Mia Yunita Seorang emak | Lifestyle Blogger | Kontributor Opini | Love to eat, read, pray & jalan-jalan

Post a Comment for "Throwback to KL, Legoland sampe ke Merlion"