Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kamar Tidur Anak untuk Melatih Kemandirian

Kamar Tidur Anak.  Masih inget nggak pada usia berapa mulai tidur sendirian?  Di kamar pribadi pula.  Kalo saya sekitar usia 4 tahun.  Sewaktu bayi sebenarnya udah 'tidur sendirian' juga tapi masih sekamar dengan Papah & Mamah.  Tempat tidur baby yang diletakkan agak terpisah dengan ranjang ortu.

kamar-tidur-anak

Sebenarnya kembali ke ortu juga sih ya terkait 'sleep alone' sejak dini ini.  Berhubung udah dilatih sejak dini akhirnya terbiasa ya, kan.  Aku ingat betul letak kamar pertamaku, tepat berseberangan dengan kamar tidur untuk tamu tapi saat itu digunakan oleh tanteku (adik Papah).  Kamar ortu agak ke belakang sedikit sekitar 5 langkah.  

Begitu pindah rumah, waktu itu aku sudah kelas 2 SD, ternyata dikasih kamar tidur lagi nih.  Agak kecil sih ukurannya daripada di rumah sebelumnya.  Tapi lumayanlah tetap enak untuk beristirahat, belajar & bermain.  Ke kamar ortu nggak jauh banget sekitar 3 langkah udah  nyampe deh.

Apa yang Kudapat dari Sleep Alone

Satu kata, yaitu kemandirian pada diriku berhubung sebagai anak (saat itu masih) tunggal.  Nggak merasa ketakutan malah lebih enjoy dengan privasi yang ada.  Mungkin ada yang ngomong ya, kan aku anak tunggal jadi enak bisa punya kamar.  Meskipun aku punya saudara pun (dapet adik pas usiaku 14 tahun), ternyata adik pun dibikinin kamar juga oleh ortu hehehe. 

Kalo dilihat dari keluarga Mamah dan Papah, memang keluarga mereka pun ternyata udah bikin kamar khusus juga bagi anak-anak mereka.  Berhubung ortuku banyak saudaranya jadi biasanya dikhususin ada kamar untuk anak cewek dan cowok, satu kamar bisa berisi 2-3 orang .  Begitu udah beranjak gede, para om & tanteku, mereka pun dapet kamar tidur masing-masing.

Konsekuensi bagi Anak yang Memiliki Kamar Sendiri

Sewaktu kecil, usia 4 tahun gitu sebenarnya udah ngerti tentang beberes.  Berhubung ada Mbak ART, jadi dia yang biasanya rutin beberes.  Tapi Mamah biasanya ngajarin aku untuk ngeberesin mainan kalo udah kelar bermain.  Apalagi kalo udah ada tugas prakarya pas aku SD & SMP.  Jadi rame tuh kamar alias berantakan hehe.  Kudu beberes sendiri lah sembari dibantu Mbak.

So jelas nih, kalo udah dapet kamar berarti ada konsekuensi untuk beberes meskipun ada Mbak ART.  Biasanya beberes di akhir pekan alias hari Minggu.  Kalo yang rutin harian biasanya Mbak yang bantuin bersihin kamar.

kamar-anak-perempuan
Sumber: Pinteresr


Mencurahkan Kreativitas di Kamar

Kreativitas ini biasanya berkaitan dengan tugas sekolah, hobi dan interior kamar.  Tugas sekolah yang dimaksud biasanya latihan nyanyi mars sekolah atau lagu nasional, bisa juga bermain pianika dan suling recorder.

Kalo hobi, biasanya sih berlama-lama di kamar sambil dengerin siaran radio yang full lagu-lagu juga dengerin kaset (ada yang nanya nggak nih apakah itu kaset?) sembari baca novel  & majalah or ngerjain PR.  Belum zamannya tuh mencetin gadget hehehe.  Bagi yang beruntung punya telpon rumah or deket dengan telpon umum sih biasanya pasti request lagu favorit tuh ke radio.

Interior kamar biasanya sih Mamah nih yang bantu.  Nah, pas aku udah ABG, ditambah hobiku yang suka nyanyi dan dengerin musik, aku pun mulai beli majalah HAI.  Poster pertama yang aku tempel di kamar adalah poster om Richard Marx (sayup-sayup kedengeran nih wherever you go, whatever you do, I will be right here waiting for you..).  Selanjutnya udah mulai ngefans boyband yaitu New Kids On The Block (yes, I was blockhead!), wuah bertebaran deh itu poster NKOTB di dinding kamar.  Begitu berteman dengan teman yang demen lagu rock terutama Guns 'n Roses, ganti dah poster NKOTB dengan om Axl Rose wkwkwk.  Bener-bener dah ah.

Jadi kalo ngomongin interior kamarku, sebenarnya minimalis dan standar aja sih, yang penting ada tempat tidur, lemari baju & buku, meja belajar, meja khusus naro tape player & kaset-kaset,  dan berbagai poster penyanyi favorit.

Kebayang Nggak Tinggal di Apartemen

Berhubung terbiasa tinggal di rumah jadi sebenarnya nggak pernah ngebayangin gimana tinggal di apartemen.  Seiring waktu berjalan, akhirnya aku pun sering liat gimana sih dalemnya apartemen (meski hanya di situs-situs properti & drakor hehehe).  Nah ternyata apartemen itu sendiri terdiri dari berbagai tipe (tergantung ukuran luas, jumlah kamar tidur, kosong tanpa perabotan atau udah full dengan fasilitas yang diperlukan seperti kulkas, AC, dan lain-lain).  Ada yang dijual dan disewakan.

Bagi yang jomblo atau masih berdua dengan suami/istri boleh nih tipe apartemen studio.  Bisa juga dengan yang 1 kamar tidur. Kalo berkeluarga dan punya anak, paling nggak yang 2 sampe 3 kamar atau lebih.  Emang ada yang yang banyak kamarnya?  Biasanya ada. Tapi bisa juga dengan menggabungkan 2 unit apartemen misalnya.

So, aku yang sukanya hal-hal yang simpel pengen juga sih tinggal di apartemen.  Bisa nih yang 2 atau 3 kamar tidur.  Selain itu, lokasi apartemennya pun strategis dengan fasilitas publik,  Bayangin gimana kalo di kawasan apartemen ada akses Light Rail Transit/Lintas Rel Terpadu LRT) dan shuttle bus. Keren kan ya!  Di Bekasi ada tuh Gateway Park.  Boleh deh ni dikepoin.

Jadi menurutku, meski tinggal di apartemen tentu bisa dipersiapkan kamar pribadi bagi anak-anak kita.  Kalopun usianya masih di bawah 12 tahun memang harus kondusif juga ya kondisi kamarnya, jangan sampe terjadi hal-hal yang nggak diinginkan terjadi pada anak kita.  Di sini tentu memerlukan kreativitas ortu untuk mendesain + create kamar anak yang safety.[]
Mia Yunita
Mia Yunita Seorang emak | Lifestyle Blogger | Kontributor Opini | Love to eat, read, pray & jalan-jalan

42 comments for "Kamar Tidur Anak untuk Melatih Kemandirian "

  1. Anakku juga tidur sendiri pas umur 2 dan 3 tahun mbak. Kamarnya sebelahan sama kamarku. Jd dulu karena masih terlalu kecil aku temenin mereka dulu sampai tertidur baru aku pindah kamar. Tiap 3 jam aku bangun liatin mereka sambil aajak ke kamar mandi biar gak ngompol.

    Oh Gateaway Park ini aku tau gedungnya. Kelihatan kalau mau ngetoll lewat Jatibening.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama seperti saya waktu anak masih usia 2-3 tahunan gitu
      Sekarang sih malah sudah bisa mendekor kamar sendiri mau gimana dan warna apa. Hehehe

      Delete
  2. agak PR nih buat aku menerapkan sleep alone sama si bungsu, pdhal klo kakanya dikasih akmar untuk berdua, doi di kasih kamar s endiri tapi bisa dihitung jari dia mau dengan kesadaran sendiri tidur di kamar nya, lebih sering kalau lagi ngambek trus tertidur di sana hahaha

    ReplyDelete
  3. Pernah tinggal di apartemen saat di Amerika, syukurnya ada 2 kamar sih dan anak-anak baru 4 tahun dan bayi baru lahir. Memang untuk sendiri dan keluarga kecil nyaman tinggal di apartemen, simpel, mikirin keluarga kecil kita dan enggak terlalu harus bertetangga. :D
    Wah bagus nih Gateway Park dekat fasilitas yaa

    ReplyDelete
  4. aku dulu ga punya kamar sendiri karena terkendala rumah yang kecil
    jadi tidurnya bareng adek-adek perempuan ehhe
    sekarang udah jadi orang tua lagi mengusahkan anak-anak punya privasi dengan kamar sendiri-sendiri juga
    btw aku juga penasaran mak mau tinggal di apartemen
    kelihatannya keren ehehe

    ReplyDelete
  5. Anakku mulai tidur di kamar sendiri sejak usia 4 tahun mbak. Selain untuk kemandirian anak, aku dan suami juga ingin tidur nyenyak dan berkualitas. Soalnya kalau tidur sama anak, dia sering kakinya kemana-mana walaupun udah pakai kasur sendiri. 😂

    Btw soal apartemen nih kayaknya asik banget kalau punya apartemen yang kamarnya nggak cuma satu, jadi anak tetap punya kamar sendiri ya kak. Selain itu kalau dekat sama sarana transportasi publik seperti LRT kan lebih enak, mau bepergian tinggal ke stasiun LRT aja.

    ReplyDelete
  6. Apartment di Bekasi sekarang banyak pilihan ya. Bagus dan lokasi strategis. Apartment di Gateway Park boleh juga nih...

    ReplyDelete
  7. Kalau keluarga kecil, emang nyaman tinggal di apartemen ya mbak, yang 2 kamar. Satu buat ortu, satu lagi buat anak. Dengan anak punya kamar sendiri, emang melatih rasa tanggung jawabnya juga untuk kebersihan dan kerapian kamarnya

    ReplyDelete
  8. Kamar tidur anakku didesain sesuai dengan keinginananya. Supaya semakin mandiri untuk tidur juga. Dan aku merasa anak juga semakin nyaman.

    ReplyDelete
  9. Iya ya, jadi mulai mikir buat misahin tempat tidur sama Julio juga nanti karena memang bakalan ngelatih mandiri dan kebersihan pluss kerapian juga.

    ReplyDelete
  10. Anakku dikasih kamar sendiri sejak umur 4 tahun. Waktu itu juga tinggal di apartment 2 kamar tapi dia nggak mau tidur sendiri. Jadi baru benar-benar pisah kamar umur 9 tahun huhuhu. Yang bungsu sekarang udah 9 tahun juga nggak mau tidur di kamar sendiri. Boleh dong, Mbak, kasih tips supaya anak mau tidur sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, tipsnya apa ya... kalo anak saya sendiri baru tidur sendiri di kamarnya pas SD. Dia merasa disediain kamar dan merasa udah punya privasi gitu.

      Delete
  11. Iri aku sama mba Mia yang sedari kecil punya kamar sendiri. Soalnya aku belum pernah punya kamar pribadi. Selalu tidur di depan teve yang ada di ruang tamu atau ruang tengah. Karena ortuku masih mengontrak rumah yang terbatas 2 kamar tidur aja dan sering berpindah-pindah. Kamar itu satu buat ortu, satu buat kakak perempuan atau adik laki-laki. Pasti aku ga dapat kamar pribadi. Makanya sampai udah berkeluarga begini, pengen punya kamar sendiri, nggak tidur campur sama anak-anak. Jadi, istirahatnya total. Semoga suatu hari nanti punya rumah pribadi dan bisa desain interior kamar sendiri juga.

    ReplyDelete
  12. Sampai sekarang, malah aku yang gak mau pisah tidur sama anak.
    Huhu...udah terlalu nyaman.
    Anak-anak memang cenderung jadi manja dan gak bisa tidur sendiri sih..

    Ini masih PR banget.
    huhu..

    Anakku pengen tidur sendiri kalau tempat tidurnya ganti bunk bed.
    Iissh, ada-ada aja deeh...

    ReplyDelete
  13. Semenjak pindah anak-anak masih sama aku, tapi karena waktu itu hamil danngeri sedap ketendang akhirnya pada mulai tidur dikamar masing-masing. Malam pertama aman, eh kadang hari selanjutnya ya begitu.

    Ini apartemen kece juga ya mba, deket sama LRT juga

    ReplyDelete
  14. Betul bangett mulai memisahkan kamar anak bagus, sayapun sudah melakukan hal tsb sejak anak-anak kecil.
    Tinggal di apartemen meskipun kecil tapi kalau penataan kamarnya pinter bagus koo nah tinggal di apartemen memang bagusnya cari lokasi yang strategis

    ReplyDelete
  15. Tinggal di apartemen kudu pinter2 ya buat ngatur rumah apalagi ruangan buat anak pun. Dulu aku sempet kepikiran mau punya tapi batal 😂😂

    ReplyDelete
  16. Jadi pengen rasanya tuh segera punya rumah dan anak bisa tidur di kamarnya sendiri supaya lebih mandiri
    Disholawatin terus buat mereka

    ReplyDelete
  17. anak aku mulai tidur sendiri waktu masuk TK sih, sekitar 5 tahunan dan pelan2 disuruh belajar beresin kamar sendiri.

    Aniweey, kayaknya kita seangkatan nih dulu juga suka ama New Kids on The Block dan punya kasetnya yang Step by Step hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, dan aku terkesan di album Step by Step ada Jon Knight nyanyi solo lagu Happy Birthday.

      Delete
  18. mba kebetulan aku sama suami memang berencana untuk membuat kamar anakku lebih nyaman, dan lagi nabung juga sih buat mempercantik. Sempat tuh kepikiran untuk beli apartemen, semoga ada rejekinya juga ya mba

    ReplyDelete
  19. Anak2ku mulai tidur sendiri pas SD sih. Eh ada juga yang SMP hehehe. Kami senang bobo rame2 sih tapo teteup anak2ku punya kamar masing2. Kamar anak mesti nyaman, bersih dan ada privasi juga. Asik nih di Gateway Park Bekasi apartemennya kece. Lokasinya strategis mudah dijangkau ke mana2. Kamar2nya juga oke bisa memfasilitasi kita dan anak2.

    ReplyDelete
  20. Anakku baru punya kamar sendiri ketika usia 7 tahun.Wow...kamar itu seperti pameran lukisan. Tidak ada dinding yang kosong tanpa tempelan gambar dan coretan spidol.Waduh...super kreatif nih si Rachel,anakku. Salam: Dennise Sihombing

    ReplyDelete
  21. Aku dari kecil disediakan kamar sendiri, pas punya adik selang 6 tahun langsung dibikinin kamar juga, jaidinya terbiasa sleep alone dan begitu nyaman dengan kamar sendiri bisa eksplore kreativitas.
    Begitu pun pas punya anak tunggal nih, tak sediain dari kecil biar terbiassa mandiri dan mempunyai privacy.
    Btw, mau juga nih Apartemen Gateway Park Bekasi

    ReplyDelete
  22. Aku saat ikut ortu enggak pernah punya kamar sendiri, selalu sharing sama kakak, karena anaknya banyak. Maka saat punya anak berniat nanti mereka punya kamar sendiri, maka cukup punya dua anak saja...:)
    Asyik nih tinggal di apartemen begini, praktis untuk keluarga kecil

    ReplyDelete
  23. Aku dulu mulai tidur di kamar sendiri juga pas SD, lupa sih tepatnya kapan. Bener banget, tidur di kamar sendiri itu bisa mengembangkan kreativitas dan juga melatih mandiri.

    Wah, kalau di apartemen mau kamar 2 sampai 3, harus menggabungkan 2 unit apartemen, ya. Cocok juga nih buat yang tinggal di kota besar.

    ReplyDelete
  24. Benar sekali mba. Bagaimanapun sebaiknya tetap usahakan anak punya kamar sendiir. Kalau misalnya nanti udah lebih pede tidur sendiri, jadi lebih mudah

    ReplyDelete
  25. Anakku belumau tidur sendiri, tapi udah aku ajak ngobrol dari dulu. Semoga tahun ini mau tidur sendiri. Tapi kadang akunya yang nggak rela haha... Kok udah gede aja ya

    ReplyDelete
  26. Iya, anak anak harus dilatih mandiri dengan tidur di kamar sendiri ya mbak
    Apalagi KLO kamarnya senyaman ini,

    ReplyDelete
  27. Aku semasa kecil pisah kamar sekitar umur 6 tahun hihi, itu pun sekamar bertiga juga sama adik-adik. Setuju banget anak sedari kecil sudah harus pisah kamar biar anak pada mandiri.

    ReplyDelete
  28. Anak sy baru pisah tidur pas sd karena saya dan suami masih pengen tidur bareng, masih kangen hahahha jadi di kamar sy ada dua kasur. Begitu mereka diminta pisah, rasanya ada yg kurang. Tapi memang harus ya , anaknya pisah kamar emaknya melow

    ReplyDelete
  29. Iya menyenangkan punya kamar sendiri ya lebih nyaman dan kalau sedang mau sendiri nggak terganggu, aku lagi rencana mau renovasi rumah, tambah kamar untuk anakku semoga ada rezekinya

    ReplyDelete
  30. Duh itu foto kamarnya cute banget..auto betah di kamar terus nih..aku pun lagi nyiapin nih kamar buat anak-anak.. tujuannya emang pengen mereka lebih mandiri...

    ReplyDelete
  31. Aku mulai melatih anak kedua ku tidur terpisah dengan kami disaat usianya 3 tahun. Meskipun bukan benar-benar tidur sendiri sih masih sekamar dengan si kaka tapi rasanya challenging banget ya hehehe.

    ReplyDelete
  32. Yah, perlu juga banyak pertimbangan buat kamar anak, saya tadinya kamar si kakak misah dari kedua adiknya, tapi sebulan ini mereka saya gabungkan kembali supaya tambah akrab, hahaha. saya ingin mereka banyak melakukan hal2 baik bersama dan saling mengingatkan

    ReplyDelete
  33. anak saya tidur sendiri sejak umur 5 tahun, sebelumnya bareng karena hanya ada satu kamar hihi, btw asik ya apartemen dekat dengan LRT dan shuttle bus jadi kepo

    ReplyDelete
  34. Kamarnya cantik, anak-anak jadi suka tidur sendiri yaa..
    Karena aku sekarang sedang isoman, alhamdulillah jadi perlahan melatihkan anak tidur sendiri.
    Ini jadi salah satu hikmah aku sakit nih..

    ReplyDelete
  35. Saya dulu punya kamar sendiri smp kayanya, sebelumnya tidur berdua sama adik... Memang seru ya bisa ngatur kamar sesuai selera sendiri...

    ReplyDelete
  36. Jadi ingat Anakku yang pertama itu berani tidur sendiri sekitar usia 10 tahun pun ketika anak kedua dan dan karena kamar Kami sekarang hanya 2 kadang sering ditemani oleh suamiku

    ReplyDelete
  37. anakku akhirnya bobo sendirian dari tahun 2020 kelas 2 SD juga sayangnya ada insiden diganggu mahluk tak kasat mata akhirnya ga berani lagi tp skrg sudah seneng di kamar aja

    ReplyDelete
  38. Hmm, kayanya aku mulai harus memikirkan kamar tidur juga untuk anak-anak. Untung anak aku dua-duanya cowo, jadi bisa sharing kamar dengan tema dan suasana yang cowo banget hehehe. Kebayang klo adeknya cewe, nanti ada princess eh yang gede protes wkwk.

    ReplyDelete