7 Alasan Hunian yang Nyaman Bagi Keluarga

"Awaaas!" Terdengar lamat-lamat suamiku berseru dari dalam rumah.  Aku yang berada di teras rumah hanya bengong lalu membuka pintu kemudian memasuki rumah.

"Ada apa, Bi?" tanyaku melihat raut wajah suamiku yang tampak cemas.  

mustika-properti-1

"Kamu nggak liat tadi tuh, di teras ada anak ular?"  Suamiku beranjak ke jendela dan menunjuk ke arah lantai teras.  

Kuperhatikan baik-baik lantai teras yang ditunjuk oleh suamiku.  Eh bener!  Ada anak ular yang memang masih kecil banget berada di dekat sepatuku dan posisi kepalanya tegak.  Jadi bikin merinding. Kalo ada anaknya pasti ada induknya nih, demikian pikirku dan paksu.

Pentingnya Pengalaman Sebagai Pelajaran

Begitu menikah dan sempat beberapa bulan tinggal di Pondok Indah Mertua akhirnya aku dan paksu memutuskan untuk mengontrak rumah.  Setidaknya jarak rumah yang dekat dengan kampus tempatku bekerja sebagai karyawati.

Senang banget saat itu begitu dapet rumah deket kampus, meski hanya memiliki 1 kamar tidur.  Halamannya lumayan luas.  Tapi bener-bener nggak mengira ternyata rumah tersebut menjadi tempat hunian hewan melata yaitu ular.  Sewaktu mau mencuci piring di tempat cucian di samping rumah, sempat ketemu dengan ular yang lebih besar.  Untung posisinya sedang merayap. Aku pun langung ngacir masuk ke rumah dan menutup pintu samping dapur yang bersebelahan dengan tempat cuci piring.

Beruntung bisa bertahan sekitar setahun di rumah yang berular itu.  Lanjut deh sambung nyari hunian yang lain.

Kali ini dapet rumah yang lebih dekat lagi dengan kampus.  Bersih nggak berular.  Meski tempat jemur cucian berada di tanah yang ditumbuhi rerumputan dan juga ada pepohonan.  

Kira-kira beberapa bulan kemudian baru deh terasa ternyata rumah yang barusan dikontrak ini menjadi sarang tikus berbagai ukuran.  Apalagi di daerah kamar mandi dan dapur.  Duh... Jadi mesti cuci perangkat makan lagi pada saat akan makan.  Khawatir dipipisin oleh si tikus.  Aroma pipisnya juga bersaing dengan anakku dan saat itu memang pampers belum umum.  Jadi kadang di rumah ya nggak pake pampers kecuali pas ada acara ke luar rumah.  Ampun deh bau ompol baby bersaing dengan pipisnya tikus.

Nah, jadi demikian pengalamanku saat baru ngontrak rumah.  Begitu dibeliin ortu rumah pun, aku jadi deg-degam kira-kira ada kejutan apa lagi nih setelah sebelumnya ketem ular dan tikus.

mustika-properti-3

7 Alasanku tentang Hunian yang Nyaman

Tentunya aku pribadi juga punya alasan dong, seperti apa sih hunian yang nyaman.  Setidaknya bisa menjadi reminder bagiku dan semoga bermanfaat bagi  para pembaca.

Alasanku adalah sebagai berikut:

1. Berdekatan dengan fasilitas publik

Aku dan paksu sebenarnya hobi jajan dan selain itu juga pasti ada aja yang harus dibeli untuk keperluan di rumah. Jadi jelas di dekat rumah ada yang jual makanan, minuman, keperluan sehari-hari.  Nggak ketinggalan juga rumah ibadah, jadi dekat dengan masjid atau musala

Selain itu juga nggak jauh dari pasar, sarana pendidikan, laundry atau mungkin ada ada ruang publik terbuka semacam taman gitu.  Kalo ada taman lumayan buat refreshing kan. Juga ada klinik kesehatan atau puskesmas dan seterusnya.

2.  Nggak kumuh dan apalagi padat penduduk, no!

Aku tuh orangnya ilfil begitu  kalo liat lingkungan yang kumuh.  Mungkin terbiasa ya dengan comfort zone hehehe.  Kalopun padat penduduk, kadang ada komunitas ghibah begitu.  Jadi misalkan dapat lingkungan yang padat penduduk, semoga nggak ada komunitas yang suka ngomongin orang ya.

3.  Waspada dengan makhluk-makhluk baik di sekitar atau dalam rumah

Nah, kalo ini masalah berbagai macam hewan gitu.  Aku masalahnya trauma dengan anjing, ular, tikus dan biawak.  

Sama anjing pernah dikejar sembari digonggongin gitu, kalo ular ya jelas lah geli dan takut dipatuk.  Tikus nih bisa ngegigit loh dan pipisnya juga duh bau pake banget.  Biawak? Paling benci dengan hewan melata begini, nakutin!  Bener-bener deg-degan pas ketemu biawak di tengah jalan saat pulang ke rumah,  Takut dikejar gitu,  Gimana kalo digigit biawak ya.  Serem!

4.  Air dan listrik pasokannya aman

Berhubung pernah ada pengalaman susah mendapatkan air bersih meski sudah terpasang aliran air bersih dan akhirnya pernah sampai beliair  lanjut pasang mesin air.  Melihat kondisi aliran air bersih yang kadang lancar kadang nggak, akhirnya kalo solusinya manjur ya mau nggak mau deh dipake tuh solusinya. Yaitu dengan pasang galon dan mesin air.  Jadi pada jam-jam tertentu, mesin air pun dinyalakan untuk nyetok air di galon.

5.  Lingkungan hunian aman dari aksi kriminalitas

Lingkungan hunian tentu jangan sampe deh ada kejadian kriminalitas, contohnya rumah dibobol maling gitu.  Faktanya memang ada begitu. Jadi biasanya pihak yang berwenang di lingkungan hunian menyediakan sekuriti.  Iurannya biasanya bulanan untuk menggaji para sekuriti yang berjaga dan patroli di sekitar lingkungan hunian.

6. Bebas dari banjir

Daerahku memang berdekatan dengan sungai.  Kalo saat hujan deras terus-menerus bahkan sampai setiap hari ditambah air sungai pun pasang, biasanya akan terjadi banjir. Berhubung rumahku yang sekarang agak tinggi jadi saat banjir tahun laluair banjir hanya menggenangi hingga garasi.  Nggak sampai naik ke teras rumah apalagi masuk ke dalam rumah.  Sedihnya, sekitar lingkungan hunian yang lumayan dalam genangan banjirnya, nyampe betis lah.  Tetap aja kan ya jadinya susah kemana-mana.  

Kalo pembenahan tata lingkungan sekitar hunian tetap perlu ya.  Bisa dilakukan dengan gotong royong bersama warga.

7.  Kebersihan lingkungan terjaga

Saya di komplek berbagi tong sampah dengan tetangga.  Limbah rumah tangga biasanya kami kumpulkan pada tong sampah tersebut hingga petugassampah nanti yang mengambilnya dan kemudian mengantarnya ke Tempat Pembuangan Sementara (TPS).  Biasanyapetugas sampah dibayar dengan iuran warga per bulan.  Untuk kebersihan sekitar rumah ya jadi tanggung jawab penghuni rumah dong. Akhirnya lingkungan hunian pun lumayan bersih, nggak jorok.  Jadi kalo pada lingkungan hunian ada sampah yang berceceran,  duh nggak banget deh.

Hunian yang Nyaman pun Ada di Mustika Village Sukamulya

mustika-properti-2
Sumber: www.mustikavillagesukamulya.com


Hunian Mustika Village Sukamulya menurutku termasuk sebagai  hunian yang nyaman.  Perumahan yang berada di Bekasi ini pun lingkungannya jelas nggak jauh dari fasilitas umum, seperti sarana kesehatan, pendidikan, area niaga, minimarket dan lain-lain.  Selain itu juga bebas banjir karena memiliki danau resapan seluas 4600 meter persegi.  Bahkan ada taman hijau juga.  Untuk harga rumah mulai dari 160 juta.  Gimana, tertarik? Aku tertarik juga nih karena pas banget sebagai hunian yang nyaman untuk ditempati tentunya. []








Post a Comment

25 Comments

  1. masih ada ya kak harga rumah/hunian dari 160jt???? ajib dah ini. ini yg dicari2 pasutri baru nih mba

    ReplyDelete
  2. Wah harga rumah masih di sekitaran 160 juta. Terjangkau banget ini. Btw tentang biawak, pernah rumah kami kemasukan biawak. Hebohnya jangan ditanya hahaha

    ReplyDelete
  3. Memilih hunian yang nyaman memang butuh pertimbangan ya..ketujuh alasan ini memang patut jadi opsi sebelum memilih hunian.Senangnya ada pilihan untuk area Bekasi di Mustika Village Sukamulya dengan harga yang terjangkau ini

    ReplyDelete
  4. Aku setuju dengan 7 syarat hunian nyaman yang disebutkan, idealnya semua itu terpenuhi. Mustika Village Sukamulya bisa jadi pilihan untuk hunian nyaman yang diinginkan ya mbak, mudah2an bisa jadi milik bagi yang mengidamkannya. Soal ular dan tikus, memang paling menyebalkan kalau mereka betah di rumah kita, terlebih ular, saya paling takut. Pasti lemes kalau ketemu :D

    ReplyDelete
  5. Ya Allah murah banget ini, kalau di semarang udah ga nemu deh perumahan harga segini. Mana fasilitasnya lengkap juga. Emang idaman banget si ni

    ReplyDelete
  6. Bener mba susah ikh cari rumah yang bener bener nyaman itu. Aku punya rumah di Bandung tapi banyak bekicot, terus kadang ada uler juga di luar karena memang perumahanku itu asri jadi banyak hewan kecil begitu.

    Pas pindah ke tangerang ikut suami. Rumahnya sarang tikus tapi lingkungannya nyaman. Eh sekarang pas pindah ke Batam, rumahnya banyak kelabangnya. Aduhhh emang susah ya cari rumah yang nyaman itu. Belum lagi klo lingkungannya ga nyaman bnyak ibu ibu gosip n pergaulan anaknya yg bgtu. Pasti melesin banget ya. Oh Mustika Village Sukamulya ini enak ya mba tempatnya

    ReplyDelete
  7. Iya ni kalau rumah didatengin ular itu suka trauma serem juga aku mbak, biasanya rumah yabg masih delat dengan tanah tegalan gitu atau sawah.
    Rumah yabg nyaman memang impian semua orang, baiti jannati.

    ReplyDelete
  8. Diiih kayak rumahku tuh, sempat kemasukan ular 5 kali, yang terakhir tuh malah ularnya nyelip di buku pelajaran anakku. Kebayang kan hebohnya kita. Tapi untungnya sekarang udah relatif aman sih. Emang agak susah ya cari rumah yang nyaman dengan harga terjangkau.

    ReplyDelete
  9. Ketersediaan air bersih bagi hunian nyaman itu memang jadi hal pokok. Selain jalan yang bagus dan fasilitas lainnya harus lengkap. Kalau tidak difasilitasi air bersih bakalan tidak pada betah deh kayanya

    ReplyDelete
  10. Hunian aman dan nyaman emang oke kalau tempat lokasinya strategis.. Tapi penting banget kalau listrik dan airnya juga aman ya mba

    ReplyDelete
  11. Rumah yang nyaman kadang terhalang lokasi.
    Jadi yang bener-bener ideal tuh agak-agak sulit juga yaa..
    Sering survey dan menanyakan dengan detil kepada tetangga sekitar.

    ReplyDelete
  12. cakep kayaknya mba mustika village sukamulya ini, jadi penasaran dalamnya seperti apa di tiap tipenya. untuk harga masih oke ya mbak start 160an itu kalau memang lokasi dan aman dari hewan2 melata

    ReplyDelete
  13. Rezeki banget dibeliin ortu rumah, aku iri aku iri hehehe
    Iya nih kalau memilih rumah kudu bener2 yang nyaman ya buat ditempati soalnya rumah tu ibarat tempat pulang pas capek kerja.
    Kalau boleh menambahkan satu lgi mbak, cari rumah yang tetangga2nya baik2 semua dan mau saling bantu :D
    Eh tapi kyknya poin yang aku sebut ini bisa didapatkan dengan berdoa khusyuk kyknya hehe
    Btw makasih tipsnya :D

    ReplyDelete
  14. wah senangnya bisa dibelikan rumah sama orang tua
    apalagi klo rumahnya nyaman gini ya mbak
    Alhamdulillah banget jadinya

    ReplyDelete
  15. hunian nyaman keluarga bisa terpenuhi jika kita melakukan banyak check list agar rumah bis amenjadi nyaman sesungguhnya ya

    ReplyDelete
  16. Ya Allah mbak pemgalamannya luar biasa. Sampai ada ular dan tikus segala. Hiks. Aku juga habis nikah langsung ngekos. Kos baru dan kos keluarga. Ada penjaga nya juga jadi bisa minta bantuan buat bersih2 dg tetap kami bayar. Belum ada jasa bersih2 online pas zaman dulu. Pernah jg akhirnya pindah ngontrak rumah karena aq hamil besar. Rumahnya ventilasi nyaris ga ada. Tp Karena pakai ac ya okelah. Skrg cari rumah sdri jelas yg utama air, kebersihan, keamanan, dan bebas banjir karena ada anak

    ReplyDelete
  17. Memilh rumah memang kudu teliti banget ya Mbak. Baik dari kondisi rumah, maupun lingkungan dan sarana kebutuhan seperti air dan listriknya.

    Tampaknya, rumah di Mustika Village ink cukup bagus, selain itu masih cukup asri.

    ReplyDelete
  18. Tempat tinggal saya sekarang dekat dengan area publik dan lumayan padat karena di perumahan. Cuma ya masih oke aja sih karena mudah kalau mau ke mana-mana. Emang kadang tetep ada plus minusnya ya, jadi saat memilih hunian juga harus disesuaikan dengan kenyamanan pribadi.

    ReplyDelete
  19. Saya juga pernah ketemu ular pas baru pindah. Ga nyadar sama sekali kalau ada ular yang masuk ke rumah dan nongkrong di lantai yang baru beberapa menit lalu saya duduki, wadidaw banget deh XD

    ReplyDelete
  20. kalau di daerah banjarmasin memang biawak masih lumayan banyak ya, kak. kalau rumahku sekarang yang nyebelin banyak tikus sih bikin mau marah-marah aja lihat kotorannya di mana-mana

    ReplyDelete
  21. Ya Allah, ngeri tapi ngakak baca pengalamannya ngontrak rumah, Mbak. Gimana kalau ular-ular dari rumah pertama dipindahin ke rumah kedua biar jadi pemangsa tikus? Hihihi.. becanda.
    Btw zaman now di kota besar masih ada ya hunian dengan harga start 160 juta. Murah bangettt :)

    ReplyDelete
  22. 7 kriteria itu sih idaman banget mbak. Dekat sarana publik, aman, air dan listrik lancar tanpa gangguan. Emang ya, memilih lokasi membeli rumah itu harus banyak pertimbangannya karena akan dihuni dalam waktu lama

    ReplyDelete
  23. Alasan yang disampaikan benar banget nih mbak, cuma untuk padat penduduk selagi masih gak berisik aman aja, kalau yang nempel dan teras gak ada jarak ini yang gak nyaman. btw harga perumahannya cukup terjangkau itu

    ReplyDelete
  24. Hunian yang nyaman dan aman jadi impian banget, rumah yang letaknya startegi juga jadi pendukung kerjaan

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungan & komentarnya ya. Jangan bosen mampir ke blog ini. Oya, jangan tuliskan link hidup pada komentar Anda.