Jumat, 29 Mei 2020

5 Hal yang Bikin Kangen Yogya



Assalamu’alaikum.  Emak kalo udah mulai nulis-nulis tentang kota nun jauh di sana pastinya lagi kangen traveling ya.  Ya mau gimana karena kondisi keuangan juga sedang masa pandemik gini masa nekad mau jalan-jalan. Jadi cukup bernostalgia dulu ajalah ya hehehe.

Oke, Emak sebutin nih 5 hal yang bikin kangen Yogya dan akhirnya Emak pengen balik lagi traveling ke sana.

Ronde



Ronde Yogya itu menurut Emak khas banget.  Beda dengan ronde yang ada di kota Emak. 
Bedanya apa?  Hehe, yang pernah nyoba kedua jenis ronde (Yogya & Banjar) pasti bisa ngebedain deh. 
Sewaktu disajikan, ronde Yogya ditempatkan di mangkuk mungil tapi isinya full dengan asap mengepul dan aroma jahenya bikin segeeer.  Beuuh, anget dan mantap disantap pas ujan-ujan gerimis gitu.  Pernak-pernik rondenya sendiri macem-macem dan Emak nggak hafal apa’an aja karena semuanya bisa dilep dalem mulut emak.  Eatable banget!  Udahlah pokoknya kalo ke Yogya lagi, makan ronde menjadi sebuah kewajiban!!!

Ayam Goreng Ny.Suharti



Jadi, begitu landing di Bandara Adi Sucipto ditambah ritual nunggu bagasi & jemputan mobil carteran, laper dong tentunya.  Guide pun bawa Emak dan rombongan keluarga ke resto ini untuk maksi.  Biarpun menunya hanya pesen ayam goreng kremes yang bikin gemes plus sambel & lalapan, nasi hangat pun jadi nambah terooos. Menu yang lain ada sih, termasuk sayuran.  Tapi Emak sukanya ayam goreng dan sayurnya lalapan waktu itu hehe. Usai maksi, bisa tuh ikutan solat di mushola samping resto.  Suasananya juga comfort, cozy & adem gitu.  Jadi ingetin buat maksi di resto ini deh ya. Penggila ayam goreng seperti Emak jelas bakal ketagihan.

Es Potong depan Museum Kereta Keraton





Iya nih, gara-gara Bokapnya Emak jajan es potong jadi Emak pengen juga.  Entah lupa lagi nunggu apaan ya waktu itu, pokoknya sekitar depan museum kereta keraton eh  ada kakek yang jualan es potong.  Pas itu Emak milih rasa duren.  Beuuh, kok yo enak banget es potongnya.  Apalagi cuaca waktu itu lagi panas-panasnya.  Anggaplah summer yang diselingi hujan wkwk.  Beneran ini. Jadi lengkap banget tuh, pas hujan-hujan ngeronde eh pas panas malah nge-es.

Malioboro


Ini sih objek wisata yang fenomenal dan legendaris banget.  Emak yang hobi cuci mata dengan barang-barang etnik juga ditambah belanja jadi tersalur banget. Wkwkwk... Pernah dulu tuh lokasi penginapan di Malioboro, wah berasa asik banget.  Sayangnya, di tahun 2016 lalu Emak nginepnya agak di luar kota.  Agak deket bandara, daerah Sleman.  Nyewa rumah gitu.  Jadi begitu  keluar rumah ya berada di kawasan pemukiman. 

Selama jalan-jalan & belanja di Malioboro ya asik-asik aja sih.  Bisa nemu barang-barang etnik dan kepake buat harian.  Emak beli gelang-gelang dari benang gitu terus celana pendek yang dibuat dari potongan-potongan kain batik, sepatu dengan bordiran benang berwarna keemasan, juga hiasan magnet buat ditempelin di kulkas.  Tote bag? Ohh jelas beli. Ngeborong nih buat oleh-oleh. Kaos oblong juga ikutan beli buat dipake harian.  Waktu itu lagi rame-ramenya kaos sablon MTMA alias My Trip My Adventure.

Taman Sari & Sumur Gumuling






Walaupun rada-rada gimana gitu mengunjungi situs bersejarah ini tapi dengan Bismillah Emak tetap pede & berfoto ria.  Rada-rada gimana sih?  Ya ada sensasi tersendiri kan memasuki situs bersejarah apalagi memasuki & menyusuri terowongan gelap gitu.  Suasana bangunannya pun adem-adem gimana gitu karena terbuat dari batu alam plus semen.

Jadi menurut sejarah, dikutip dari nativeindonesia, situs Taman Sari adalah salah satu bangunan milik kesultanan yang kemudian dijadikan destinasi wisata.  Di dekat gerbang situs tersebut ada dua kolam persegi dan airnya bersih banget.  Konon, di masa lalu kolam itu menjadi tempat pemandian bagi keluarga sultan.  Nama kolam untuk sultan dinamakan Umbul Panguras & Umbul Kawitan untuk para putri sultan.  Ada lagi 1 kolam yang diperuntukkan bagi para selir sultan dan dinamakan Umbul Pamucar.

Sedangkan Sumur Gumuling adalah salah satu situs yang bersejarah yang letaknya masih di kompleks Taman Sari.  Letaknya berada di bawah tanah, Gaes!  Gak disangka ini ternyata adalah masjid bawah tanah.  Sekarang udah nggak difungsikan sebagai masjid sih tapi dari penjelasan guide, kita bisa tahu bahwa situs tersebut pernah menjadi tempat ibadah bagi umat Islam sekaligus menjadi bunker tempat perlindungan sultan dan keluarga dari serangan penjajah ataupun musuh.




Ok, demikian cerita  throwback Emak saat traveling ke Yogya dan lima hal ini nih yang bikin Emak kangen dan pengen balik lagi ke sono.

Baca Juga:
Share:

19 komentar:

  1. Duh, kangen ronde yang lewat depan rumah. kalau traveling udah nggak mungkin di saat pandemi seperti sekarang ya, Mbak..hiks. Sayang yang lewat pun sekarang nggak ada karena pandemi semua akses jalan di komplek ditutup kecuali buat warga. Semoga pandemi segera berakhir dan kita bisa jalan-jalan lagi keliling Indonesia...

    BalasHapus
  2. Aku tuh pas berkunjung ke Taman sari kan udah lewatin terowongan. Entah kenapa kok mau ke Sumur Gumuling ga ketemu...kayak dipagar gt..tahun 2016. Ah nanti mau diulang lagi siapa tau bisa pepotoan di tengah tangga2nya wkwkwkwk.

    BalasHapus
  3. Saya selalu kangen ke Jogja secara mertua dan keluarga besar saya semuanya di Jogja. Anak-anak juga lahirnya di Jogja semua. Akh, Jogja selalu dihati 😍

    BalasHapus
  4. kalau aku paling kangen sama gudeg asliii sana...di Banjar kadang ada nukar jua, cuman tetap tak semantap rasa gudeg asli sana hahahahaa

    BalasHapus
  5. Yang paling saya inget, Malioboro, nasi kucing sama belanja batik hihi ... Yogyakarta memang ngangenin

    BalasHapus
  6. Kemarin juga diajakin sama Suami ke Jogja pas lagi pendidikan di Surabaya. Kebetulan di sana suami kuliah dulu dan ada Mbah. Seneng banget, Jogja emang keren banget bikin kangen. Apalagi belum kunjungin semua huhu

    BalasHapus
  7. Selama ini cuma sering cerita tentang Jogja saja belum pernah ke sana. yah semoga suatu hari bisa menginjakkan kaki juga di Jogja dan mengunjung tempat2 yang Mbak sebut di atas.

    BalasHapus
  8. Buatku, yang bikin kangen Jogja tuh temen-temen yang ada di sana. Jajanannya, warung kopinya, dan suasananya. Tuh kaann, jadi pingin ke sana lagi...

    BalasHapus
  9. Jogja itu kota rindu, empat tahun kuliah di jogja rasanya sekedipan mata aja, btw selama di sana saya malah blm pernah ke sumur gumuling hihi

    BalasHapus
  10. Pas lihat es potong, langsung ingat masa kecil nan indah di Sumatera Utara.
    Es potong legenda!

    Aku juga suka rasa durian dan kalau beruntung ada potongan nangka juga.

    Masya Allah,
    Jadi es potong ini masih ada ya di Yogja

    BalasHapus
  11. Yogyakarta kota sejuta rindu yang kerap memanggil untuk kembali. Aku juga kangen bisa traveling ke sana lagi, kepingin lebih banyak eksplore tempat2 menarik lainnya

    BalasHapus
  12. duh, jadi kangen ronde juga mbak.
    Disini rasanya beda banget sama yang ada di jogja :(

    BalasHapus
  13. Padahal bulan april kemarin mau ke jogja sama keluarga. Sayang keburu pandemi Corona akhirnya batal deh jalan-jalan ke jogja

    BalasHapus
  14. Main ke jogya itu paling asyik nyasar di pasar bringharjo. Seru dan bikin hati gembira lihat mbak-mbaknya nawarin dagangan.

    BalasHapus
  15. Duh, yogya emang ngangenin ya mba.. Akupun kangen pengen ke yogya lg. Semoga usai pandemi ada rejeki main ke sana

    BalasHapus
  16. Mulai tahun kemarin pas stay di Malang udah pernah planning mau trip singkat ke Jogja, tapi batal krn kejadian yg gak diduga. Semoga habis pandemi ini selesai, bisa jalan-jalan kesini lagi. Pengen nyicipin rondenya euy

    BalasHapus
  17. aku kuliner ga ada cobain coba mbak huhu :( semuanya wisata tp yg paling aku pengen balik sih tetap air terjun disana. Hehe

    BalasHapus
  18. aku kangen seseorang yang berasal dari Jogja nih #curcol hehehe :p kebanyakan orang Jogja romantis ya kak

    BalasHapus

Thank u ya untuk komentarnya. Jangan bosen mampir ke blog ini.