Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Open Trip Malaysia & Singapore

Sebenarnya ini kisah throwback ya.  Rada kangen juga nih traveling ke luar negeri, tapi kaga ada sponsor nih yang ngebiaya'in. Yaelah gaya hahaha.  Eh, tapi beneran, maksudnya beneran kalo aku & keluarga dapetnya dibayarin ma ortuku nih.  Alhamdulillah ya, kan. 

opentrip-1


Jadi traveling kali ini ikutan open trip dengan rute Banjarmasin - Bandung - Batam - Malaysia - Singapore - Batam - Surabaya - Banjarmasin.  Lah kok panjang ya hahaha.  Suka-suka travelnya deh ya karena mereka menggunakan transit gitu loh untuk menuju Batam, begitu pula saat perjalanan balik ke Banjarmasin.

Open Trip Asyik

Kenapa nih open tripnya asyik? Padahal kalo yang tau tentang aku pastinya heran, sebab aku orangnya kurang begitu suka ketemu dengan 'orang-orang baru dikenal' sedangkan open trip biasanya begitu.  Bukan private trip, ya anggaplah semi private trip.  

Asyiknya di sini, aku bisa ngerasain gima ke luar negeri cukup nyeberang menggunakan feri.  Apalagi ferinya pun full ac.  Seatnya pun enak, empuk. Sebelumnya sih belum pernah merasakan yang kayak gini.

And finally, setelah sebelumnya transit di Bandung, sampai juga ke Batam.

Welcome to Batam

transit-2
Bandara Hang Nadim

Sesampai di Batam, dengan landing yang lumayan mengguncang jiwa dan raga, Alhamdulillah meski mendarat dengan selamat tapi fisik udah letoy dan lelah banget.  

Begitu memasuki ‘belalai’ yang menghubungkan pintu pesawat dengan terminal kedatangan, wah aku udah mikir ni bandara oke banget. Ya jelaslah, Bandara Hang Nadim udah berstandar internasional dan selain itu lumayan mirip seperti Bandara Juanda Surabaya.

Kami pun dijemput oleh pihak travel utama dan langsung ke hotel dulu.  Seharusnya sih boleh jalan-jalan sesuai rute yaitu ke mal yang ada di Batam. Tapi jiwa raga rasanya udah stuck banget. Akhirnya kita pun memutuskan ke hotel dulu- Nagoya One Hotel (recomended hotel)- untuk check in, naro barang sekalian pipis & cuci muka, nah baru deh minta anterin untuk di drop ke Mal Nagoya Hill Batam. 

Di Batam kita dapet fasilitas free breakfast. Jadi berhubung kita datengnya siang dan bermalam 1 malam so, makan siang & malam pun beli sendiri.

Berhubung udah laper tingkat dewa akhirnya sesampai di mal kita langsung nyari tempat makan. Nemu nih resto Malaya Cafe, harganya lumayan lah. Rasanya juga not bad.  

Kelebihan resto ini di tempat duduknya ada colokan untuk nge-charge hp, tapi colokan lobang 3 ya. Bukan lobang 2. Berhubung bukan orang  Batam nih, begitu pesen teh hangat ternyata di sana namanya Teh O. Untung pramusajinya ngerti aja, tapi dia ulangi pesanan minuman kita sesuai nama menu yang tertulis yaitu Teh O. Menu makanannya yang udah familiar, seperti capcay, ayam mentega. Berani masuk ke resto itu karena juga udah tertera logo halal.

FYI ya, jangan kaget kalo liat ada toko-toko (termasuk di mal) yang menjual berbagai jenis & merk minuman keras/beralkohol. Tentunya sudah mengantongi izin sesuai peraturan Daerah Kota Batam Nomor 19 tahun 2001 tentang pengaturan, pengawasan dan pengendalian minuman beralkohol (sesuai syarat & ketentuan yang berlaku).

Perut kenyang, bukannya tambah semangat buat ngider-ngider keliling mal tapi malah pengen bobo.  Sependang sepelemparan batu pada jarak mata memandang (ini apa coba?), di mal Nagoya Hill buaannyak snack (cemilan baik kue, keripik, wafer, coklat) produk Malaysia berlogo halal, juga baju kaos, berbagai macam suvenir (pajangan, gantungan kunci, magnet kulkas) berlogo patung Merlion, I love Singapore dan KL di jual.

Sebenarnya kalo kalap & khilaf shopping melanda, silakan aja bagi shopaholic buat belanja. Why? Harganya kalo kupikir sih kurang lebih aja dengan yang dijual di negara asal, tapi masalah kesempatan belanja dan ketemu lagi dengan barang serupa belum tentu ada begitu kita nyampe di Singapore.

my-76
Mal Nagoya Hill



Fotoku di atas itu, di belakangnya bertumpuk berbagai makanan ringan, baju kaos & suvenir Singapore & Malaysia. Tapi ku nggak nafsu oy buat shopping. Anakku aja yang beli wafer coklat made in Malaysia dan berlogo halal tentunya.

Jadi kalo rute jalan-jalan ke Singapore hanya beberapa jam, mending sempetin belanja pernak-pernik khas negeri singa ini di Batam aja.

 –Lesson 1- Aku beneran nggak selera belanja waktu itu, kupikir akan sempet aja untuk belanja-belanja shantayyy di Singapore. Di satu sisi, 1 dolar Singapore itu 10.500 rupiah ya, jadi mahal hahaha. Kalo di Batam ada yang jual lebih murah kan mending beli di Batam aja ya. Oke, menyesal itu pasti belakangan. Kalo di depan itu namanya pendaftaran.
Soal shopping, kita tuh mikirnya, masa baru hari pertama udah banyak belanja. Trus apa nggak rempong bawa belanjaan (Ya nggak lah ternyata hahaha).

Akhirnya begitu dijemput di mal dan dianter lagi ke hotel udah deh langsung pada ngelurusin badan di ranjang, nabung stamina karena besok pagi dan kali ini jam 5 pagi usai sholat subuh akan dijemput dan diantar ke pelabuhan feri untuk nyebrang ke negara tetangga, Malaysia.

Mia Yunita
Mia Yunita Seorang emak | Lifestyle Blogger | Kontributor Opini | Love to eat, read, pray & jalan-jalan

Post a Comment for "Open Trip Malaysia & Singapore"