Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Lebaranku Bersama Keluarga di Tahun 1443 Hijriyah

Lebaran.  Duh, aku liat postingan temen-temen ternyata masih ada yang sempat nulis selama bulan Syawal ini.  Aku pribadi sempat nulis 1 postingan aja di blogku yang satunya, yaitu di Kompasiana.  Itupun ibarat kata menunaikan PR nulis yang udah aku rencanakan berhari-hari sebelumnya.  Syukurlah, kali ini ada kesempatan untuk sharing tentang pengalaman di hari Lebaran 1443 H.

lebaran-1

Eid Mubarak ya buat teman-teman semua, Belum telat kan ngucapinnya nih.  Semoga amal ibadah kita di bulan Ramadan diterima oleh Allah ya.  Serta mendapatkan kemenangan di hari raya Idul Fitri alias Lebaran.

Mudik Nggak Nih?

Oya, apakah kalian yang Lebaran pada mudik?  Berhubung ortuku berada di kota yang berbeda denganku sekeluarga meski masih satu provinsi, jadi akupun mudik deh.  Aku pribadi gak yakin ini mudik. Lah? Hehehe, Karena aku lahir dan lama tinggal di Banjarmasin.  Sedangkan ortuku tinggal di Banjarbar.  Jadi mudik dalam tanda kutip nih.  Intinya sih silaturahmi dengan orang tua & keluarga besar baik dari pihak Papah maupun Mamah.

Kalo ditanya tentang budaya khas kearifan lokal selama lebaran, aku bingung juga nih, sebab yang aku lakukan bersama keluarga ya yang umum juga dilakukan oleh masyarakat di daerah-daerah lainnya.  Beda hal dengan kuliner, inipun terkadang terjadi yang namanya icip lintas kuliner.  Jadi nggak makan menu khas Banjar aja, tapi juga ada keluarga atau kerabat dan kenalan yang ngasih kuliner dari beda daerah.

Oke, kushare satu-satu deh ya tentang Lebaranku.

💗 Silaturahmi - Kumpul Keluarga

Biasanya keluarga pihak Papah ngadain kumpul-kumpul di rumah kakak sulungnya Papah. Lumayan lama nggak kumpul-kumpul jadi rame deh cerita-cerita sambil menikmati kuliner yang disajikan.

Kalo kulinernya sendiri sebenarnya hasil kolektif (kumpulan dana) nih,  Trus tanteku (kakak sulun Papah) ini yang bagian memasaknya.  Tapi para tanteku juga Mamah bawain  makanan yang lain.  Berlimpah jadinya deh makanan saat itu.

Kalo keluarga Mamah biasanya kumpul kadang di rumah Mamah (ortuku), tapi untuk tahun ini kumpulnya di rumah almarhum ortunya Mamah dan lanjut kemudian di rumah sepupuku (anak dari adiknya Mamah) sekalian ngadain acara haulan almarhum omku (suami dari adiknya Mamahku; ayahnya sepupuku).

Bagi-Bagi THR

Berhubung banyak keponakan, tapi budget terbatas.  Akhirnya kuputuskan hanya memberi THR pada keponakan dari keluarga pihak Papah.  Jadi, sebenarnya saat silaturahmi Lebaran seperti ini, bisa nih menjadi momen 'saling ngasih THR' hehehe.  Anakku sendiri juga dapet nih dari para om & tantenya.  Alhamdulillah.  

Memiliki anak yang udah ramaja tentu aku percayakan kepada anakku untuk mengelola sendiri THR-nya.  Tapi ya tetap harus aku ingatkan supaya jangan boros dan kalopun mau belanja, pikirkan dulu baik-baik mau belanja apa supaya nggak konsumtif.

💗 Kulineran

Lebaran jelas menjadi momen menikmati kuliner nih.  Aku pribadi nggak masak menu khas.  Jadi di rumah (sebelum berangkat ke rumah Tanteku dan ke rumah ortu), aku masak sup kacang hijau yang mix dengan wortel & irisan daging sapi.  Untuk anakku, aku bikinin empal daging alias daging goreng.

Begitu siangnya, sebenarnya perut masih agak kenyang, di rumah Tante disuguhi menu khas Banjar.  Ada nasi kuning & lontong -kuah santan + sayur nangka, lauknya daging masak habang.  Aku milih makan lontong yang berkuah santan + sayur nangka.  Lontongny dikit aja sih aku makannya, dagingnya nih malah aku ngambil 2 iris hehehe. 

Kalo di rumah sepupu, menunya sederhana, ayam goreng mix mie goreng + sayur & nasi putih.  Berhubung mix gini, jadi nasinya aku makan cuma separo tapi mienya habis hehe.  Sedangkan ayam gorengnya aku habis 2 iris.  Sebanyak apapun makan, tetap inget nih para pemasok karbo jangan sampe bablas aku makannya.

Kuliner lainnya didapat dari pemberian.  Jadi bisa distok di kulkas di rumah ortu.  Ada kuah soto/sop Banjar (soto pake ketupat, sop kalo pake nasi ya).  Ada juga rendang daging, semur daging mix kentang, ayam masak habang dan daging masak habang.  Tapi masih kepikiran sih untuk jajan.

Di hari raya hari ketiga dan seterusnya udah ada nih yang jual makanan. Sebelum ziarah ke kubur Papah yang berada di Martapura, aku dan paksu melewati warung makan yang menjual makanan khas Banjar. Menu yang disajikan  biasanya cocok untuk sarapan juga makan siang.

Aku dan paksu pun pesen Ketupat Betumis.  Kalo dilihat sih, mirip Lontong Sayur,  Tapi ini menggunakan ketupat ya.  Sayurnya sih biasanya pepaya muda yang diserut gitu dan berkuah santan yang dicampur dengan bumbu rempah yang khas. Sayurnya bisa dimodif ternyata, bisa dengan kacang panjang atau buncis.  Bahkan kata paksu, malah biasanya ditaburin ebi.
  



Ketupat Betumis yang aku nikmati pas lebaran tadi sih menggunakan sayur buncis dan kutambahkan kerupuk sebagai toppingnya hehe.  Kalo lauknya, aku milih telur ayam masak habang, sedangkan paksu milih haruan (ikan gabus) masak habang.

Dont'Forget to Ngopi

Untuk minuman, lumayan ngopi nih di Banjarbaru.  Menikmati kopi espresso yang 12 ribuan, kemudian Americano yang dibanderok harga 30 ribu (cus ajalah mumpung dibayarin hehehe). Herannya, dua kopi item tersebut tetap aja bikin aku tidur nyenyak.
Sempat juga nyicip cappucino yang harganya 15 ribu.  Lumayan bikin seger mata, meski begitu nyampe rumah lagi-lagi tidur pun jadi nyenyak.

Nah, demikianlah acara lebaranku kali ini. Moga lebaran tahun depan tetap oke dah. Aamiin ya Rabbal'alamiin.
Mia Yunita
Mia Yunita Seorang emak | Lifestyle Blogger | Kontributor Opini | Love to eat, read, pray & jalan-jalan

8 comments for "Lebaranku Bersama Keluarga di Tahun 1443 Hijriyah"

  1. Mantap juga kak, kayak wisata kuliner, menikmati makanan-makanan enak di siang hari, ketika di bulan puasa yang lalu tidak bisa, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget dah. Wisata kuliner di siang hari, hehe. Malemnya tepar kekenyangan wkwkwk.

      Delete
  2. Maaf lahir batin ya mbak Mia, maaf telat banget.

    Lebaran ini aku ga mudik hahaha, tapi sempat liburan ke puncak 3 hari dan staycation 2 malam, lumayan lah daripada jaga rumah aja hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya selama pandemi ini aku gak ada travelling. Paling ke rumah ortu aja. Bosen juga sih hehe.

      Delete
  3. Kangen sama soto Banjar deh. Beda ya makan di Surabaya sama daerah aslinya. Maaf lahir batin ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda suasana menurutku sih. Pengen juga nih ngerasain makan soto banjar di daerah lain, kira-kira sama atau nggak rasanya hehe. Tapi kuyakin kalo soal rasa pasti sama nih.

      Delete
  4. wah murah ka itu harga kopinya. kafe mana itu ka? kalau saya setelah nikah ni lebaran biasanya di rumah habis tu baru ke rumah mama

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo yang harganya belasan ribu bisa di ind*****t/alf****t dan kafenya kalo nggak salah nanyama zona kopi. kalo yang harganya puluhan ribu itu di kafe di dekat Mess L Banjarbaru, aku lupa nama kafenya.

      Delete