4 Hal Tak Terlupakan Bersama Bed Bugs

 

Membasmi Bed Bugs



Emak kali ini berbagi pengalaman selama bersama makhluk yang bernama 'Bed Bugs'.  Ada juga yang ngasih nama Tumila hehehe. Untuk nama populer mungkin masing-masing daerah berbeda ya menyebutnya.  Ada yang menyebutnya dengan Pampijit, Kutu Kasur, Kutu Busuk, Kepinding, Tungau dan seterusnya.

Kalo mau kenalan boleh deh browsing klasifikasi dari Bed Bugs.  Kita akan bakal tau organisme asal muasal dari Bed Bugs ini.

Berdasarkan klasifikas serangga (kalo pas Emak kuliah dulu, mata kuliahnya namanya Entomologi - ngebahas serangga) jadi hasil ngulik dari Mas Wiki , Bed Bugs adalah : 

  • Kingdom: Animalia
  • Filum : Arthropoda
  • Kelas: Insecta
  • Ordo: Hemiptera
  • Famili : Cimicidae
  • Genus: Cimex
  • Spesies : Cimex lectularius
Ok, udah cukup ya kenalannya. Ketemu Bed Bugs ini paling sering di kasur.  Nyebelin emang, lagi tidur diganggu... badan jadi bentol-bentol dah.  Padahal kasur Emak bukan kasur kapuk tuh. Berarti nggak ngaruh bahan kasurnya dong ya.  


Nah, berarti perlu diketahui nih si Bed Bugs suka nongki di mana aja tuh.  Oya, dia nih sukanya kondisi ruangan yang lembab. Biasanya nongki di kasur, sofa dan tempat- tempat yang lembab tentunya.  Ngulik di wiki, wah ternyata perkembangbiakan Bed Bugs dalam kondisi yang mem'pewe'kan dia, maka Bed Bugs betina bisa memproduksi telur sebanyak 200 butir. Et daaah... serem amat!  Nggak langsung brojol gitu sih hehehe.  Jadi bakal bertelor 3-4 butir setiap hari, nah kalo nyampe 200 butir itu berarti sekitar 1,5 bulanan ya. 

So, apa yang tak terlupakan bersama Bed Bugs ini?

Badan Berbentol-bentol & Gatal

Pertama kali kena Bed Bugs sewaktu tidur di atas kasur kapuk.  Karena biasanya pake kasur busa dan suatu hari rejekinya adalah tidur di kasur kapuk, pas banget pula si Bed Bugs udah berkembang biak di kasur itu.  Besoknya pun langsung tu kasur dijemur bolak-balik kek fotokopian sampe berhari-hari.  Dalem hati nih sambil niatin bakal ngambil kasur busa di rumah ortu.

Untuk kulit badan yang udah berbentol-bentol dan meradang sebenernya cukup diolesin minyak kayu putih (cajuput oil / Melaleuca leucadendra ). 


Bed Bugs Investigation

Gatal-gatal dikit pas rebahan langsung deh ubek-ubek kasur. Kebiasaan ubek-ubek ini bermula sejak tidur di kasur ber-Bed Bugs. Keliatan aja rupanya yang imut, coklat kecil, merayapi kasur kadang dengan gerakan slow bahkan bisa juga cepeettt banget, udah deh siap ni jari buat mencetin.  Kalo udah berhasil dapet terus dipencetin tuh kutu, wah rasanya puas banget!

Padahal sebenernya yang bagus tuh membasmi telurnya.  Kalo bisa sih bikin si Betina mandul gitu biar nggak bertelur hehehe.. Tapi kira-kira berefek nggak pada keseimbangan ekosistem?  Keinget rantai makanan aja nih jadinya. Kepikir juga sih, Bed Bugs ini dimangsa oleh siapa gitu jadi bisa membasmi secara organik (alami) dengan membiarkan si organisme tertentu untuk memangsa Bed Bugs ini.

Membasmi Tungau

Kepoin Cara Membasmi Bed Bugs

Akhirnya dengan nanya ke temen-temen (walaupun awalnya malu juga.. apa kata orang kalo pada tau kasur Emak ber-Bed Bugs ye kan) gimana cara ngebasmi ni Bed Bugs.

" Pake kapur ajaib Bagus.  Coretin aja ke bagian-bagian pinggir kasur, atas bawah kiri kanan bolak-balik gitu."

"Rajin-rajin jemur kasurnya." - kalo kasur kapuk atau busa okelah rajin jemur, lah yang kena serang nih kasur busa spring bed.  Berat kaaann...

"Coba divacuum deh kasurnya. Kutu kasur memang susah ngebasminya." - bikin Emak sempat pengen pinjem vacuum cleaner punya mushola komplek dah.



Nah itu tuh, saran-saran yang dikasih oleh temen-temen. Di lapak on line bahkan ada juga loh yang jual insektisidanya.  Tapi Emak belum nyoba.  Jadi apa yang Emak lakukan nih karena dari semua saran yang dikasih oleh temen-temen udah dilakukan dan hasilnya eh tu kutu balik lagi kek gak ada kapoknya.  Eh, tapi yang vacuum saat itu belum, ding.

One day, Emak ada baca iklan jasa pembersih di instagram. Bisa dipanggil ke rumah. Siap bersihin horden, sofa dan juga kasur. Nyedot debu dan tungau (jadi iklan ini nyebut si kutu dengan tungau). Dan, Emak ajuin proposal deh ke paksu buat manggil jasa pembersih ini.  Lumayan alot nih proses tawar-menawarnya wkwk. Tapi akhirnya paksu luluh juga.  Jadi deh manggil jasa pembersih.

Proses cleaningnya pake vacuum khusus.  Penampung kotorannya berwarna transparan dan diisi air.  Jadi kita bisa liat gimana kotornya air yang awalnya bersih (before) dan setelah kasur kita divacuum (after). Divacuum atas bawah, kiri kanan, pinggir dan tengah kasur. Prosesnya sekitar 30 menitan lebih. Setelah divacuum, kasur juga diberi pengharum gitu jadinya wangiiii.... 💮💮💮 

Gimana Mak setelah kasurnya divacuum?

"Wah, tidur jadi nyenyak deh.  Populasi Bed Bugs diperkirakan menurun sekitar 80%."

Berarti masih ada dong?

"Masih ada, tapi jelas beda jauh ama yang sebelumnya. Biasanya si kutu ngisap darah kita ampe kita terusir dari kasur, kali ini nggak sampe begitu."

Untuk memerangi sisa-sisanya gimana tuh Mak?

Ganti spreinya minimal 1 minggu sekali. Terus dalam seminggu, keprok-keprokin tuh kasur sambil disemprot cairan pembasmi nyamuk & kecoa. Bolak balik, atas bawah, kiri kanan. pinggir tengah. Sambil dipencetin juga kalo si kutu keliatan jalan-jalan baik saat sendirian ataupun berpasangan. Bantal dan guling jangan lupa, karena gak cuma kasur yang dijadiin markas mereka. Terus jangan lupa rutin kasurnya divacuum optimalnya sih 3 bulan sekali. Sebelum 3 bulan juga boleh sih buat ngebasmi si kutu ye kan. Tapi kalo serangannya masih bisa kita upayain dengan langkah defensif ya gak usah vacuum. Nanti sekitar 2 bulan ke depan nah, baru bisa pake langkah ofensif, biar kaget tuh kutu hehehe.

Oya, tentang jaga kebersihan sebenarnya gak hanya sebatas kasur, bantal dan guling juga seprainya juga diperhatikan.  Jangan lupa kamar juga kebersihannya dijaga.  Inget, ni kutu demennya tempat LEMBAB.  Wah, kalo ada punya heater untuk ruangan boleh tuh dicoba.  Kalo di Indonesia rata-rata punyanya cooler kan bukan heater kecuali buat manasin air hehhehe.  

Gunakan Pembasmi Serangga


Kalo udah kzl banget ama ni kutu, udah deh akhirnya cairan pembasmi serangga yang identik dengan bahan kimia akan jadi solusi.  Kalo selama ini Emak masih pake cairan pembasmi nyamuk-semut-kecoa.  Karena Emak pikir struktur kulit kutu dan kecoa rada 11-12 ya kan.  Mungkin bisa aja nanti akan nyoba ke cairan yang bisa sampe mematikan telur-telur kutu ini.   

Ada info sih, bisa aja semprotin atau apake difuser gitu yang beraroma lavender.  Kata nih info, serangga termasuk nyamuk juga si kutu nggak suka wangi lavender.  Boleh juga untuk dicoba sarannya.

So, gegara Bed Bugs, Emak jadi pelanggan setia cairan pembasmi serangga nih.  Selain buat ngusir nyamuk tapi yang utama adalah untuk ngusir Bed Bugs.
👀👀👀

Ok, sekian dulu ya. Sampai jumpa lagi dengan tulisan Emak berikutnya. ❤

28 Comments

  1. Kalau di tempatku si bed bugs ini namanya kepinding. Nyebelin bgt emang. Mau leyeh2 nyenyak di kasur, eh tiba2 dia ganggu. Mana susah dibasmi. Apalagi kasur spriny bed itu berat bgt. Jd nggak mungkin kl mau jemur. Aku paling coretin kapur ajaib. Tp jd kotor kasurnya. Pngen nyoba pakai vakum nanti kl dia ganggu lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, coba divakum aja ya. jadi populasinya bisa berkurang tuh

      Delete
  2. Iya maakk.... di dunia pest control jg ada bed bugs tuh. Gak kelihatan tapi basminya rada susah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, say. saranmu udah kulaksanakan. pas banget ada jasa vakum dan masnya bilang mayoritas kasus kasur padahal springbed looh... adalah diserang oleh kutu kasur alias bedbugs ini.

      Delete
  3. Kalau di daerah saya, klaten - jateng, nyebutnya tinggi. Jaman saya kecil sering banget nemu serangga ini di kasur. Cara ngusirnya ya rajin jemur kasur aja. Jaman dulu belum kenal pembasmi serangga

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, pas kenalan ama ni kutu juga saya pas pake kasur kapuk. jadi enak jemurnya.

      Delete
  4. Oooo gituuuu .. jadi bisa kita semprotkan lavender perfume spray ya? Aku coba dnegan diffuser lavender gitu bisa gak ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. katanya info mbak, aku juga belum coba wkwk. pas kuliat semprotan obat nyamuk di rumah bukan aroma lavender sih.

      Delete
  5. Ini kalau bahasa jawa yg dibilang kutu bangsat bukan ya? Iya juga ya kalau jaman dulu mah pake kasur kapuk jd tinggal dijemur trus dipitesin deh atau dibakar tp kudu telaten juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo ngebakar aku belum pernah hehe. kalo ngejemur & mitesin ya pernah.

      Delete
  6. Wah, asik nih kita jadi tau solusi mengusir kutu kasur. Memang ga nampak ya tapi bisa bikin gatal2 ketika kita tiduran :) Bisa juga dibantu dengan menjemur si kasur plus dengan memanggil tukang cuci spring bed hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo tukang cuci springbed di tempatku belom ada. jasa vakum yang ada dan dialah yang kupanggil untuk menangani kutu di kasur. lumayan alhamdulillah populasinyanya udah berkurang.

      Delete
  7. Wah serem banget ya? Semua saran berbahan kimia pabrikan
    Alhamdullilah semenjak berumah tangga saya ngga kenalan dengan bed bugs,
    Mungkin karena mertua dan anak anak saya sering sesak napas dan dokter menyarankan untuk sering jemur kasur dan ganti sprei

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak semuanya kimia, mbak.

      Yang saya sarankan itu kombinasi, dari yang :
      -Non Kimiawi (jemur, pake heater - pemanas ruangan, berburu kutu trus dipitesin, mencuci seprai, kasur-bantal-guling dibersihkan dengan divakum).
      - Kimiawi (menyemprot dengan obat pembasmi serangga, di sini saya gunakan obat pembasmi nyamuk & kecoa) disemprot pada bagian kasur dan didiamkan selama beberapa menit sampe aromanya hilang nah baru dipakein seprai lagi.

      Delete
  8. Modalnya cuma rajin bersih-bersih biar tungau ngibrit dari kasur. Tidak enak gatal-gatal akibat bentol kemerahan dan harus minum obat gatal-gatal.

    ReplyDelete
  9. Saya punya kenangan sama yg namanya tumbila ini. Pertama "kenal" waktu di penampungan saat mau kerja jadi TKW
    Wuih jangan ditanya itu tumbila merajanya...

    Kedua saat nginap di semacam penginapan saat mau melakukan pendakian. Kasur busanya ada tumbila. Saya yg kulit sensitif langsung bentol dan tahu ada tumbila.

    ReplyDelete
  10. Aku punya pengalaman nggemesin juga sama si bed bugs ini. Mau jemur kasur nggak mungkin karena teras terbatas, dan kalau dijemur di jalan depan rumah bakal mengganggu lalu lintas. Ealah, kayak jalannya segede apa.

    Akhirnya kami mencoba berbagai cara, mulai dari pakai vacuum cleaner sendiri, panggil vacuum khusus bed bugs, semprot rutin pakai air panas dicampur garam, daaan rajin nangkepin. Aku ogah banget mitesin karena nggak mau tangannya kotor (gaya) dan baunya itu ulala kan, ya.

    Akhirnya setiap hari aku berburu mereka dengan membawa koyo. Kalau ketemu, kutempelin badan mereka kesitu. Jahat dan kejam sih membunuh mereka hidup-hidup, tapi kasihan anak-anakku badannya bentol dan bekasnya susah hilang.

    Alhamdulillah, sekarang tiba-tiba aja nggak ada. Entah mereka punah karena cara yang mana, hahaha ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah boleh ni kucoba juga, kalo ada ketemu lagi ama mereka akan kutempelin koyo juga ah hehehe

      Delete
  11. Aroma lavender ya, daku pikir hanya untuk mengusir nyamuk aja. Si bed bugs ini juga bisa enyah ya. Masukan yang bermanfaat ini soal si bed bugs yg bikin kesel

    ReplyDelete
  12. Kalau kami sebut bed bugs itu 'kapindiang' mak, hehehe. Emang sih, menggangu banget makhluk yg satu ini.

    ReplyDelete
  13. Sedari kecil ibu saya selalu mengingatkan untuk menyentuh kasur hanya saat badan kita sudah bersih, rajin mengganti sprei (setidaknya seminggu sekali), dan membiasakan diri menggunakan baju tidur. Kebiasaan-kebiasaan inilah yang bisa menghindari kehadiran tungau di kasur kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah bener banget mbak Annie, ganti sprei seminggu sekali juga saya praktekkan saat ini.

      Delete
  14. Dulu, ada masalah kutu kayak gini. Memang nyebelin dan pengen segera dibasmi saja. Untunng tidak sulit ya Mbak.
    Kamar memang baiknya jangan lembab.

    ReplyDelete
  15. alhamdulillah, di rumah nggak pernah ngalamin yang begini akutuh. semoga jangan kejadian, hihi..

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungan & komentarnya ya. Jangan bosen mampir ke blog ini. Oya, jangan tuliskan link hidup pada komentar Anda.