Thursday, June 4, 2020

Memperpanjang Masa Berlaku Sim C

- Selama Masa Pandemi-


Assalamu'alaikum,

Jadi ceritanya Emak sempat galau nih gimana ya caranya memperpanjang masa berlaku SIM C yang akhir bulan ini sudah abis (30 Juni 2020).

Kenapa jadi galau?  Karena selama masa pandemi kan diberlakukan PSBB, jadi yang biasanya ada Mobil SIM Keliling, nah sementara ini dinon-aktifkan.  Tapi pada masa yang ditentukan akan diaktifkan lagi kok.  Tapi kalo nunggu Mobil SIM Keliling aktif, khawatirnya kelamaan.  Ubek-ubek info di internet deh sekaligus tanya-tanya di grup pertemanan.

Akhirnya, dapat info deh, kalo mau ngurus perpanjangan masa berlaku SIM juga mau bikin baru bisa ngurus di Kantor Satuan Penyelenggara Administrasi (SATPAS) Jl. Ahmad Yani km.21 Landasan Ulin, Kalimantan Selatan. 

Ok, Emak akan berbagi pengalaman ya gimana proses perpanjangan masa berlaku SIM yang Emak jalani di Satpas.  Semoga berguna nih bagi para netizen khususnya yang berdomisili di Kalimantan Selatan. 

❂ Siapin Berkas

Berkas kudu disiapin nih.  Mudah aja kok, nggak pake ribeut. Siapin stopmap folio warna merah muda untuk perpanjangan masa berlaku SIM. Kemudian, masukin fotokopi SIM & KTP masing-masing 2 lembar, surat kesehatan & tidak buta warna 1 lembar.  Untuk surat kesehatan ntar dijelasin pada poin selanjutnya.

Berkas surat kesehatan & tidak buta warna bisa diperoleh di ruang cek kesehatan, seberang kantor Satpas.  Kalo liat banyak orang ngumpul, ngantri di seberang kantor Satpas, nah itu dia tempatnya.  Para petugas plus dokter di ruangan tersebut semua pake APD dan kita juga diwajibkan pake masker.

Nunggu antrian dicek kesehatan

Protokol kesehatan tetap berlaku.  Begitu nomer antrian dipanggil, petugas akan mengukur suhu tubuh kita.  Di dalem kita diukur tinggi badan & ditimbang berat badan juga diukur tensi darah. Plus tes membaca angka yang warna-warni, di awal mudah dan di akhir udah susah nih mata emak untuk membaca angka apa yang tertera. Setelah itu dibikinin surat dan lanjut bayar.  Biayanya 30 ribu.

dapet no.antrian 137

Rapikan berkas, masukkin semua ke dalam stopmap. Yuk lanjut ke bagian administrasi selanjutnya.

❂ Registrasi

Berkas yang sudah komplit tadi kemudian dibawa ke pak polisi di tenda pas depan kantor Satpas.  Nanti akan dicek kelengkapan berkas, masa berlaku SIM dan kalo lolos artinya nggak bermasalah dengan masa berlaku SIM, pak polisi akan ngasih formulir untuk diisi.


tenda pengumpulan berkas 1

Kalo udah kelar ngisi formulir, masukin dalam stopmap jadi satu dengan berkas kemudian kumpulkan kembali ke pak Polisi yang ada di tenda itu.  Beliau akan menyuruh kita nunggu untuk dipanggil sesi pembayaran.

❂ Sesi Pembayaran

Yak, sesi ngantri selanjutnya. Nunggu panggilan untuk masuk ke dalam kantor, nyelesain pembayaran. Emak saking merhatiin masalah jaga jarak dan ngeliatin realita jadi lupa ngemil deh. Akhirnya dipanggil juga deh masuk ke dalem kantor nih, ke bagian pembayaran.  Bayar perpanjangan masa berlaku SIM C sebesar 75 ribu.
Tanda pembayaran akan dimasukin bareng berkas dalam stopmap dan dikembalikan ke kita untuk lanjut ke tahap administrasi berikutnya.

pembayaran dilayani oleh BRI

❂Kumpul Berkas ke Bagian Registrasi

Lumayan panjang nih ya bagian registrasi.  Jadi berkas yang udah ada tanda lunas pembayaran dikumpul di meja tengah (meja lobi).  Emak pun nunggu nama emak dipanggil.  Begitu dipanggil, serahin SIM asli (masukin ke dalam plastik flip yang udah disediakan di situ) ke pak Polisi.  SIM yang diserahkan kemudian digabung dengan berkas dalam stopmap.  Selanjutnya berkas tersebut disuruh untuk dikumpul ke meja sebelahnya.

Di meja sebelah ini stopmap dikumpul lagi untuk diberi no.antrian entry data.  Begitu udah diberi no.antrian, nanti nama kita akan dipanggil untuk ngambil berkas yang tadi dikumpul dan dipersilakan masuk ke bagian entry data.

Entry Data - Pemotretan - Pencetakan

Yuk ah ngantri lagi. Lanjut ke bagian entry data. No. antrian yang tertera di stopmap nanti akan dipanggil oleh pak polisi yang bertugas di bagian entry data. Efek lelah ngantri bikin Emak males untuk moto kumpulan berkas.  Kalo nggak salah kena no.antrian 164.

Begitu nomer dipanggil, Emak pun maju ke kursi panas..eh..bukan.. tapi kursi khusus untuk pemohon masa perpanjangan berlaku SIM, langsung berhadapan dengan petugas entry data yang siap nanya-nanyain dari balik monitor PC.  Waktu itu Emak hanya ditanya, tinggi badan, golongan darah & pekerjaan.  Begitu beres, stopmap dikembalikan ke Emak dan dipersilakan lanjut ke bagian pemotretan.

Stopmap berkas kemudian diserahkan ke petugas pemotretan, terserah mau yang mana, karena gak pake nomer antrian.  Nanti nama akan dipanggil sesuai urutan tumpukan stopmap.

Begitu nama Emak dipanggil, Emak dipersilakan duduk.  Pak petugas mereset dulu perangkat yang beliau gunakan.  Begitu beres, lanjut scan 4 jari kanan & kiri juga ibu jari.  Perlu tekanan jari nih saat nge-scan dan Emak udah berasa lemes oy, melalui beberapa antrian dan nggak dalam waktu yang sebentar.  Maklum juga sih, hari itu pemohon SIM banyak banget, 200'an orang ada deh. Begitu udah kelar scan jari, lanjut tandan tangan digital trus baru deh berfoto. *Cheers*

Kelar dipotret, yuk lanjut ke bagian pencetakan.  Nah, tapi Emak kebelet pipis.  Akhirnya stopmap Emak kumpul dulu di meja bagian pencetakan dan Emak ngacir ke toilet.  Memanfaatkan waktu antrian.  Usai pipis, Emak lanjut masuk ke antrian lagi.  Antrian nunggu dipanggil untuk pengambilan SIM yang selesai cetak.

Ya, akhirnya kelar deh SIM Emak. Alhamdullilah, dari jam 08.30 dan all kelar sampe jam 12.30.  5 tahun berlalu, tampilan SIM udah beda ya. Oya maaf nih, yang ditampilkan foto SIM dari camudi.co.id



❂ Gimana Kalo Kesalahan Cetak?

Gimana kalo ada kesalahan data yang tercetak pada SIM? Sebaiknya sebelum meninggalkan bagian Pencetakan, dicek SIM-nya baik-baik dulu. Ya kalo masih berasa lelah boleh deh minum dulu sambil ngemil biar ada tenaga.  Jadi begitu nemu ada kesalahan, bisa langsung complain ke bagian Pencetakan. Sebab kesalahan data bisa terjadi lho, entah penulisan nama atau jenis kelamin (seriusan ini). Daripada repot bolak-balik mending habisin deh rempongnya di hari itu juga.

Totalan biaya yang dikeluarkan untuk perpanjangan:
  • Fotokopi KTP & SIM : Rp. 800
  • Stopmap : Rp. 2.000
  • Surat Kesehatan & Tidak Buta Warna: Rp. 30.000
  • Biaya Perpanjangan masa berlaku SIM: Rp. 75.000
  • Parkir: Rp. 2.000
  • Total: Rp. 109.800
Belum termasuk ongkos transportasi (BBM) & makan siang ya hehe.

Ok, sekian dulu share dari Emak. Wassalam























7 comments

  1. Gara-gara baca ini diriku Langsung cek SIM, trus pasang alarm wkwkw. Baru ingat akhir tahun udah mati

    ReplyDelete
  2. wah saya masih bulan depan. Kata temen agak sedikit ketat sekarang dan harus sesuai protokol kesehatan. Artikel mba tentu bermanfaat untuk membantu teman-teman yang lain yang ingin memperpanjang SIM :D

    ReplyDelete
  3. aku langsung auto ngecek expired date nya sim ku dongm 😬

    tfs mba

    ReplyDelete
  4. Aku baru ngeh kalau tampilan SIM yang sekarang agak beda, udah lama gak ganti SIM aku hehe udah mati tapi jarang bawa motor jadi gak diperpanjang huhu kayaknya nanti aja sekalian SIM A mati baru perpanjang

    ReplyDelete
  5. Wah ngomongin soal SIM, aku jadi pengen ngecek SIMku juga nih Mak..biayanya masih terjangkau ya ternyata :)) Dan makasih pengingat nya buat cek lagi, jangan sampe salah cetak hehe :D

    ReplyDelete
  6. Suami saya juga barusan memperpanjang SIM, dan sekarang tampilannya beda, menurut saya lebih jelek hehehehe

    ReplyDelete
  7. Baca ini pas banget tadi siang abis perpanjang SIM A di Satlantas Tangsel. Rame sih tapi nggak membludak. Biasanya bisa di ITC BSD, sekarang distop dulu sampai akhir Juni. Tos mbak kita sama² SIM baru 😄

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungan & komentarnya ya. Jangan bosen mampir ke blog ini. Oya, jangan tuliskan link hidup pada komentar Anda.