Saturday, May 23, 2020

Saking Gemesnya #IndonesiaTerserah pun Tercetus




Assalamu’alaikum.  Biasanya menjelang tengah malam gini, Emak asik mantengin film-film action di tv.  Tapi berhubung filmnya nggak rame, jadi terpikir untuk nulis aja deh.  Sekalian numpahin uneg-uneg.  Nggak baik ditahan-tahan mending ditumpahin dalam tulisan, hehe.

Hampir seluruh wilayah di dunia memberlakukan social distancing.  Bahkan negara tetangga yaitu Malaysia, sampe memberlakukan lockdown. Kalo berita yang Emak tau, sekarang negara-negara yang sukses memberlakukan lockdown dengan indikator menurunnya angka orang-orang yang terinfeksi akhirnya sudah mulai beraktivitas seperti biasa.  Walaupun masih tetep melalukan self protect, seperti pake masker & cuci tangan serta social & physical distancing.

Kalo di negara kita, +62 memberlakukan PSBB.  Apa tuh kepanjangan PSBB? PSBB adalah singkatan dari Pembatasan Sosial Berskala Besar.  Sebesar apa ya?  Jadi mikir juga ini, Gaes, sebesar apa.  Karena realita yang Emak tonton di acara berita tv, juga baca berita uptodate di internet bahkan pas Emak kepepet harus keluar rumah harus liat pemandangan yang bikin ni hati kesel.  Pemandangan adanya masyarakat  yang nggak lagi peduli dengan social & physical distancing. Gemes gitu dah.  Ya gimana nggak gemes, dari laporan terkait berapa orang yang berstatus ODP, PDP apalagi yang beneran positif Covid 19 khususnya di daerah Emak  belum menurun secara signifikan.


Data tanggal 22 Mei 2020 wilayah Kalsel



Walhasil PSBB di kota Emak diperpanjang lagi deh. Ini udah perpanjangan yang ketiga kalinya. Gara-gara angka dari orang-orang yang terinfeksi terus bertambah. .

Ngomongin masalah yang bikin Emak gemes tuh ya:

• Transportasi publik dibolehkan beroperasi


Alasan Kemenhub yang dilansir kompas.com kenapa jadi dioperasikan kembali karena terhambatnya pelayanan penanganan Covid-19 & pelayanan kesehatan.  Untuk mudik sendiri tetap dilarang.  Hal ini berdasarkan pada Surat Edaran no.4/2020 yang dikeluarkan oleh Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 tentang ‘Kriteria Pembatasan Perjalanan Orang dalam Rangka Percepatan Penanganan Covid-19’  - bisa liat di sini.

Tapi yang apes itu, realitanya bandara Soetta penuh sesak pada tanggal 14 Mei 2020. Jelas hal ini menuai banjir sindiran dari netizen.  Berarti kebablasan dong ya?   Padahal dalam SE no.4/2020 itu udah jelas siapa yang bisa melakukan perjalanan jauh baik dengan transportasi publik (juga pribadi) plus membawa keleengkapan dokumen yang jelas harus asli

•  Penutupan Resto Mc D di Sarinah

Foto: suara.com

Wah, ini lebih serem lagi loh.  Berdesakan , berjubel, demi bernostalgia karena harus berpisah dengan resto waralaba tersebut.  Emak juga punya kenangan di Mc D Sarinah.  The first time ngerasain beef burger ala Mc D ditraktir ama Om dan makan bareng para sepupu. Dulu banget, waktu Emak masih SD.  Seandainya Emak sekarang tinggal di Jakarta, tentu masih mikir dulu deh untuk ikutan berjejal say goodbye daripada tercipta cluster baru.

Kepala Satpol PP DKI Arifin mengomentari bahwa apa yang terjadi di Mc D Sarinah memang melanggar aturan PSBB.  Sebab, terjadi kerumunan melebih dari 5 orang (news.detik.com) .  Pihak manajemen pun dikenai sanksi denda 10 juta rupiah oleh Satpol PP DKI karena telah melanggar aturan PSBB akibat mengumpulkan orang banyak (newsmaker.tribunnews.com ).
Sip dah! Biar kapok tuh. Percuma bikin peraturan kalo ditegakkan dengan tegas.

•  Kok Mall Dibuka Lebar-Lebar?

Maksudnya dibuka lebar-lebar tuh justru sampe ke tenant-tenant yang nggak jualan sembako & obat-obatan.  Tapi justru ke tenant fashion.  Buat lebaran? Emang lebaran di tengah pandemi Covid-19 begini mau kemana pake baju baru? Situasi dan kondisi sekarang beda lho dengan Ramadan yang sebelumnya.  Ngumpul-ngumpul dengan kerabat & rekan sejawat justru rentan dengan penularan Covid – 19. 

Di kota Emak sendiri, mal yang awalnya buka tapi hanya membuka tenant sembako & obat-obatan, akhirnya sekitar awal bulan Mei malah nambah membuka tenant fashion.  Padahal dalam aturan PSBB hal ini nggak dibolehin.  Ya akhirnya para insan yang udah kangen nge-mal pada nyerbu deh.  Nyari baju baru, sepatu baru atau sekedar melepas kerinduan pelesiran ke mal. Hmm...

Foto: merdeka.com

Kalsel Pos memberitakan bahwan tenant fashion hanya buka 1 shift dari jam 12-19.00 wita. Saat pengunjung  ada yang diwawancarai, ia justru berharap ada tempat cuci tangan di sekitar pintu-pintu masuk mal.  Berhubung Emak nggak ada kenekatan untuk visit mal, jadi Emak nggak tau apakah di sekitar pintu masuk mal juga disediakan hand sanitizer.
Di kota Emak masih mending ya, tapi coba deh liat di kota-kota yang lain, bahkan sampe 5 mal yang pengunjungnya membludak! merdeka.com  memberitakan mal Roxy Square Center Jember, pusat perbelanjaan di Palembang & Lombok yang pengunjungnya luar biasa walaupun di tengah pandemi.  Ya, ampun segitunya...

•  Masih Ada Masyarakat yang Cuek

Iya nih, Emak juga bingung. Kenapa ya masih ada masyarakat yang cuek dengan kesehatan diri sendiri & orang lain?  Mereka yang cuek itu malah ngeibilang media melebih-lebihkan berita terkait Covid-19. Ya ampun.  Cuek yang kebangetan tuh ya. Udahlah nggak pake masker pas keluar rumah dan masih nekat buat nggak #dirumahaja.  Iya kalo jalannya memang buat kerja misalnya, mau nggak mau harus mau nurutin perintah bos ya.  Di satu sisi mungkin kantor udah nyediain fasilitas untuk jaga kesehatan karyawannya ya.  Baiklah.  Lah ini kalo keluar rumah cuma buat jalan-jalan, nongkrong ga jelas.  Kan ya kebangetan.

Foto: Cendana.News - Sosialisasi PSBB di pasar tradisional

Apalagi kalo Emak terpaksa harus ke pasar, duh kudu pinter-pinter sendiri deh buat social & physical distancing.  Plus nggak pake lama juga belanjanya.  Seremnya itu, masyarakat kayak gak khawatir berjejalan gitu.  Akhirnya dengan realita pasar tradisional & konveksi yang masih berjalan normal seperti nggak ada wabah Covid 19, turun deh para petugas ke lapangan di kota Emak.  Diiberitakan oleh banjarmasin.tribunnews.com dari rapid test massal yang dilakukan di 6 pasar di Kota Banjarmasin total 1361 orang baik pedagang & pengunjung pasar hasilnya 129 orang reaktif & 1232 non-reaktif.  Selanjutnya bagi yang hasilnya reaktif, disambung dengan Swab Test &  pemeriksaan metode PCR. Selain itu juga mereka harus karantina mandiri di rumah masing-masing. Stop dulu jualan & keluar rumah. Kira-kira bakal taat nggak tuh ya?

Nah, kayaknya cukup 3 hal itu dulu ya yang bikin Emak gemes dan jadi ikutan ngomong #IndonesiaTerserah. Sebenarnya pengen bahas juga sih masalah konser yang itutu. Hahaha... tapi ya udahlah.  Emak akhiri tulisan ini dengan pesan agar :

tetap social & physical distancing, pake masker, rajin cuci tangan dengan sabun ya, keluar rumah kalo memang terpaksa ada keperluan aja, tetep semangat melawan Covid 19 ya jangan mau berdamai agar mata rantai virus Corona bisa putus tus tus dan mari berdoa semoga para ilmuwan berhasil membuat vaksin Covid 19. Aamiin.


Wassalam

Baca Juga:
Share:

9 comments:

  1. Masalahnya penduduk Indonesia 280 juta jiwa dan seluas ini areanya..sementara aturan PSBB terletak di tangan pemerintah daerah, jadi disesuaikan, bukan oleh pusat. Beda dengan negara lain yang jumlah penduduk lebih sedikit dan wilayah lebih sempit. Jadi lebih mudah ngaturnya. Juga mereka quarantine/PSBB oleh pemerintah pusat langsung karena alasan wilayah dan jumlah penduduk itu.
    Yang penting kita ga ikut-ikutan, kalau bisa mengingatkan ingatkan...kalau kita terus-terusan protes ke pemerintah enggak akan menyelesaikan masalah

    ReplyDelete
  2. Herd imunitas yg sekarang muncul dengan adanya pola pikir serba terserah seperti itu ya. Siapa kuat dia bertahan, dan yg lemah mungkin berguguran.

    Semoga kita semua kuat dan sehat. Aamiin...

    ReplyDelete
  3. Kalau saya tetep menganut #IndonesiaSemangat Mba, terserah yang lain ngeyel, asal bukan saya dan anak-anak saya.
    Hanya bisa mendoakan biar yang masih keluyuran bisa segera pulang di rumah saja jika nggak terlalu butuh :D

    ReplyDelete
  4. Akupun mba keluar rumah kalo memang terpaksa ada keperluan aja, tetep semangat melawan Covid 19 ya jangan mau berdamai agar mata rantai virus Corona

    ReplyDelete
  5. Di Bandung mall yang bandel langsung distrap, diancam akan dicabut ijinnya
    Tapi ada semut ada gula, semut butuh keluar rumah, gulapun dikeluarin
    😁😁😁😁

    ReplyDelete
  6. Udah nggak paham lagi dengan kesantuyan masyarakat. Semoga Indonesia Terserah nggak berlanjut jadi Indonesia Menyerah :'(

    ReplyDelete
  7. Memang susah sih, mengatur banyak orang dengan beda latar belakang. Yang bisa dilakukan sekarang kalau saya mengingatkan keluarga dan orang2 sekitar untuk taat aturan. Dan saya pribadi ga setuju dengan tagar indonesia terserah. Karena bagi saya kata adalah doa. Jadi saya lebih suka tagar yang penuh semangat. Misal Indonesia majulah..hihi ..

    ReplyDelete
  8. Emang dibutuhkan pemimpin yg handal.utk mengatur masalah wabah ini... Kalau di atas ketat dan jelas arahannya di bawah ga bs berkutik hrs nurut..

    ReplyDelete
  9. Duh kalau aku jujur takut mba #indonesiaterserah seleksi alam udah kayak menunggu bom waktu aja. Kadang ya ampun kok orang ga matuhi aturan gitu yah. Tapi ya gak bisa nyalahin gitu aja. Mereka mungkin butuh cari nafkah dll. Semoga kita semua diberikan kesehatan dan keselamatan selalu aamiin

    ReplyDelete

Terima kasih untuk kunjungan & komentarnya ya. Jangan bosen mampir ke blog ini. Oya, jangan tuliskan link hidup pada komentar Anda.