Open Trip Dua Negara 5 hari 4 Malam (Part 2)



26 Desember 2018 (Batam – Melaka – Kuala Lumpur)

Subuh hari di Batam. Masih gelap gulita. Untungnya di kamar udah ngupi dan ngeteh. Kamar hotel udah dilengkapi teko listrik. Jadi tinggal tuangkan air mineral atau air kran dari wastafel (terserah anda deh), kabel teko colokin ke stop kontak trus pencet tombol on. Nanti kalo airnya udah mendidih, tekonya bakal off sendiri kok. Selain teko listrik, juga ada teh celup,  nescafe classic alias kopi item & creamer juga gula sachet plus sepasang cangkir. Buat ganjel perut di subuh hari, masih ada sisa cemilan yang kami bawa untuk bekal perjalanan kemarin selama di pesawat dan transit.


(*pelabuhan feri - nggak tau pelabuhan yang di mana, karena pelabuhan feri di Batam nggak cuma satu

Sesampai di pelabuhan feri, barulah di sini dipertemukan dengan tour leader & rombongan open trip. Jadi kalo nggak salah ada 48 orang dalam rombongan dan Alhamdulillah semuanya masing-masing bawa keluarga.  Jadi kerasa banget ini tuh liburan bersama banyak keluarga.

Begitu udah ngumpul semua, kami pun dibriefing oleh tour leader.  Jadi harus nginget betul-betul sosok atau ciri-ciri yang mudah diingat dari beliau selain itu juga ngesave no.whats app beliau supaya kalo terpisah dari rombongan mudah komunikasi. Usai briefing, kita masing-masing nyiapin paspor dan tiket feri supaya nggak repot untuk ngasih liat ke petugas, karena begitu waktu keberangkatan tiba artinya kita akan memasuki bagian imigrasi.
(*Tiket feri
Di imigrasi juga jangan bertingkah macam-macam, salah satunya nggak boleh foto-foto. Jadi antrilah dengan tertib.  Alhamdulillah proses melewati pintu imigrasi pelabuhan berjalan lancar.

(Terminal Keberangkatan 



(*Nah itu ferinya! Hehe..

Sesampai di dalam feri yang tempat duduknya tersusun rapi empuk pula alamat nih bisa nyender-nyender santai apalagi ruangannya pun ber-AC.  Bagi yang mau duduk di luar supaya bisa liat pemandangan alam atau ngerokok, bisa juga. Aku sih gak kuat. Walopun resikonya sama-sama masuk angin, mending stay di tempat ber AC aja dah. Perjalanan pun memakan sekitar 1,5 – 2 jam  menuju Johor Bahru, Malaysia.

Sekitar 30 menit di feri, kemudian ada abang-abang –petugas feri- yang nawarin kartu data untuk selama di Malaysia. So silakan beli aja! Murah kok, waktu itu dijualin 80 ribu, udah aktif dan dapet data 500 MB. Bisa telponan & sms’an juga. Jadi kita pun nggak kena roaming. Lumayan untuk komunikasi selama 2 hari di Malaysia.

Sesampai di Stulang-Johor Bahru, kami antri lagi di imigrasi. Bagi para ibu yang bawa balita, ada pelayanan khusus dari imigrasi negara tetangga.  Para ibu & balita dilayani di ruang khusus, supaya ibunya nggak rempong selama antrian apalagi kalo anak tetiba rewel atau berlarian di ruang imigrasi. Oya, untuk di imigrasi Malaysia, dua telunjuk jari kita discan pada alat scanner. Selesai urusan administrasi + scanner baru deh masukin barang bawaan di bagian x-ray seperti di bandara.

(*pelabuhan feri Johor Bahru

Jangan nunggu teman atau keluarga ya begitu kelar verifikasi di bagian imigrasi. Karena nanti lorong imigrasi jadi penuh orang. Kalo nggak manut, artinya nggak bisa baca hehe, karena udah ada peraturannya yang tertempel di dinding. Kalo ngeyel juga, biasanya ditegur dan ditertibkan oleh petugas. So, kita nunggu di luar aja, di tempat publik yang diperbolehkan untuk ngumpul.

Begitu rombongan udah ngumpul, kita pun dijemput van bus (mobil travel) dengan tujuan ke Melaka. Sekitar 2-3 jam perjalanan. Pegel pegel deh tu pantat. Tapi nikmatin aja lah. Selama perjalanan kita akan banyak liat keindahan alam negara tetangga kita.

(*Food Court di Rest Area Pugoh
(*Maksi di rest area Pugoh


Hari pun beranjak siang, perut udah mulai pada laper. Akhirnya rombongan open trip singgah di rest area Pugoh. Rest Area di sini dilengkapi fasilitas wc, mushola, food court, ATM, beberapa kios buah & mini market. Sekitar 1 jam kita singgah di situ. Menikmati menu nasi campur dengan lauk suka pilih (tetep milih menu ayam goreng, tempe plus kuah sayur), minumnya es teh tarik. Wuu seger banget!

🌸WELCOME TO MELAKA

Berkunjung ke Melaka, Historical Place.

Sesuai julukannya – historical place- berarti tempat bersejarah, tampilan Melaka memang bener-bener unik menurutku. Bangunan-bangunan bersejarah khas arsitektur Eropa yang jelas usianya ratusan tahun dicat serba merah dan rata-rata bertuliskan aksara Cina. Selain itu para penduduknya selain etnis Cina juga India Tamil.
(* Pusat Wisata Melaka Bandaraya

Ngubek nyari contekan di wikipedia untuk kepoin tentang Melaka. Nah kota tua yang tentunya bersejarah ini ternyata adalah hasil reklamasi. Menurut sejarah ternyata kota ini dulunya adalah ibukota Kesultanan Malaka pada abad 15 & 16. Nah, penjajah pun menaklukkan kota ini, mulai Portugis (1511), Belanda (1641-1795) dan Britania Raya (Inggris) (1820) hingga kemerdekaan Malaysia di tahun 1957.

Melaka juga dikenal dengan nama Melaka Bandaraya. Populasi penduduk di tahun 2010 adalah 484.885.  Sesampai di Melaka, kami didrop tepat di dekat bangunan besar yang berwarna merah. Bangunan itu namanya Stadtuys (nama lainnya Red Square). Dulunya gedung ini adalah kantor pemerintah Belanda. Karena waktunya terbatas untuk jalan-jalan  menelusuri area gedung yang kini menjadi museum maka kami pun berpencar untuk berfoto ria.


Pertama berfoto di Queen Victoria Fountain alias air mancur. Nah, sasaran kedua berfoto di tulisan I Love Melaka. Ketiga, planga-plongo hahaha. Mau belanja, ringgit kita nggak seberapa. Lelah di perjalanan berasa hectic banget. Nggak juga kepikir nyari money changer pake google maps. Akhirnya begitu nemu Surau Warisan Dunia, udahlah daripada pusing mending sholat aja.  Apalagi pas banget udah masuk waktu shalat. Usai shalat, berfoto lagi deh di Visit Melaka 2019. Setelah itu gabung lagi ke rombongan karena waktu kunjungan udah selesai dan lanjut lagi ngetrip ke KL.




Sebelum lanjut perjalanan, kita pun photostop di depan kapal Portugis. Sebenarnya kurang puas sih kalo cuma satu jam di Melaka. Kalo bisa sih nginep di situ hehe, puas-puasin ngider ke museum, ngupi sambil liat pemandangan khas Melaka tambah shopping juga. Tapi ya sudahlah, rejekinya mampir doang ya disyukurin. Alhamdulillah.

Lanjut ke 🌸Putra Jaya – Kuala Lumpur🌺

Walaupun udah dua kali ke Kuala Lumpur, tapi waktu itu nggak nyampe ke Putrajaya.
Nah ternyata, Putrajaya adalah wilayah pusat administrasi pemerintahan sedangkan Kuala Lumpur sebagai pusat ekonomi dan bisnis.

Pertama-tama kita berfoto dulu di jembatan  Putra. Jembatan ini arsitekturnya menurutku futuristik. Keren! Instagramable banget. Jembatan ini melintasi Danau Putrajaya yang memiliki total 650 ha. Ditambah dengan latar berupa Mesjid Putrajaya yang nampak terapung dari kejauhan, tambah keren deh foto kita hehe.


(*Jembatan Putra

Puas berfoto di jembatan, lanjut photostop depan mesjid & gedung pemerintah trus leyeh-leyeh sambil berfoto di taman (tepat depan mesjid & gedung) dan duduk di tepi kolam menikmati senja.



(*At Putra Jaya

Next, lanjut ke 💜Twin Tower – Petronas, Kuala Lumpur💛


(2018 bisa bertiga ke Twin Tower, insya Allah moga next juga ke Mekah. Aamiin


Kalo Twin Tower udah familiar banget ya sebagai obyek wisata plus latar untuk berfoto ria.  Malem nih nyampe di Twin Tower, suasananya rame banget! Ada beberapa pemuda-pemudi dengan wajah khas India lengkap dengan toga, mungkin mereka siangnya barusan acara wisuda ya. Trus malamnya lanjut berfoto lengkap dengan toga bareng temen-temen mereka berlatar Twin Tower.

Selain itu halaman Twin Tower juga dipenuhi banyak wisatawan mancanegara. Nggak kalah rame juga para abang-abang jualan lensa khusus supaya kita bisa berfoto dengan latar Twin Tower secara full terlihat sampai puncaknya.  Harganya 12 ringgit. Duit sangu kita nggak nyampe segitu, karena memang sangu ringgit kita dikit aja. Sangu rupiahnya nggak semua ditukar ke ringgit.  Rencananya mau dituker pas ada money changer di Malaysia. Sayangnya masih belum ketemu. Akhirnya, gadget pun kita senderin di undakan tepi kolam dan hasilnya bisa diliat nih.


Begitu puas berfoto di Twin Tower, kita pun lanjut makan malam di sebuah resto pinggir jalan.  Menu yang disediakan aneka ragam, ada Tom Yam, capcay ayam, telor dadar, ikan goreng asam manis. Nah, kita tinggal ngambil pilihan kita yang udah tersaji di meja dan makan kuy.

Kelar makan malam, lanjut di drop ke hotel – Ancassa Hotel- recomended  pake banget! 
Ranjang empuk, AC sejuk sudah menanti. Seperti biasa teko listrik bersama kopi, creamer, gula dan teh celup all in sachet udah nunggu buat dinikmati malam ini dan esok pagi sebelum sarapan. Pemandangan dari kamar hotel pun di malam hari terlihat keren. Enjoy banget sambil rebahan nyender + nyeruput secangkir kopi mix creamer & baca pesan-pesan yang masuk di w.app. Jujur aja nih selama di perjalanan, gadget untuk berfoto & komunikasi dengan tour leader kalo ada kenapa-napa. Biasalah, save battery. Hemat. Masalahnya nggak bawa power bank!

Ok, lanjut ke cerita di hari berikutnya.

(to be continued-bersambung

Komentar

  1. Wah, masih to be continued padahal aku penasaran tempat apalagi yang akan dikunjungi :D

    Aamiin, semoga saya bisa juga ya mbak ke mekkah bareng keluarga :)

    BalasHapus
  2. Senangnya bisa membaca lanjutan perjalanan. Nggak sabar menanti kisah berikutnya

    BalasHapus
  3. Oh naik feri ya ini. Aku sedikit mabok laut sih tapi kok seru ya, udah lama aku naik kapal begitu. Jadi kepengen liburan deh liat beginian.

    BalasHapus
  4. Mba kemaren naik fery ke johor baru itu darimana? Dari batam? Aku belom pernah juga ke putrajaya.. Pengen ke melaka juga. Ke malay cuma ke KL doank

    BalasHapus
  5. Kreatif juga kameranya disenderin buat foto, lumayan lah daripada beli-beli lagi kan. Hasilnya juga nggak kalah bagus kok. :D

    BalasHapus
  6. Finally terkuak keluarga kak Mia. 😁 senang liatnya. Aamiin, semoga next trip mekkah ka.

    BalasHapus

Posting Komentar

Thank u ya untuk komentarnya. Jangan bosen mampir ke blog ini.

Postingan Populer

Serunya Acer Day 2019 Xtra Cool Xtra Fun

Let's Grow Happy!

Stay Alive for nge-Blog #FBBKolaborasi