Open Trip Dua Negara 5 Hari 4 Malam

 (25 – 29 Desember 2018) #Part 1


Bermula dari anakku, si boy yang mulai rewel karena liburan udah berjalan beberapa hari sejak tanggal 17 Desember tanpa sesuatu yang istimewa menurut dia.  Apalagi paspor yang dibikin 2016 lalu udah nganggur 2 tahun. Akhirnya, dana dari kakek & nenek tercintah pun cair, itung-itung sebagai reward atas pencapaian si boy selama studi & belajar hidup mandiri di boarding school.

So, emaknya pun kepoin sana-sini, modal nekat, tau sendirikan kalo harga tiket pesawat pastinya pada mahal di musim liburan. Akhirnya, begitu dapet info promo open trip dua negara 5 hari 4 malam dari sebuah travel di Banjarbaru, kukasih liat tuh info ke mamaku alias neneknya si boy. Berhubung beliau ok aja, akhirnya, jadilah kami sekeluarga (aku, suami & si boy) ikut open trip. Alhamdulillah, Barakallahu.

25 Desember 2019 – Banjarmasin (transit Bandung) to Batam


Jam 6 pagi teng dijemput oleh travel untuk diantar ke bandara Syamsuddin Noor. Khawatir macet, apalagi hari libur. Jadi mending pagi sekalian. Berhubung pagi itu biasanya belom mood sarapan, tapi hanya ngemil, ngupi dan ngeteh, kami pun singgah untuk beli bekal makan pagi untuk dimakan di terminal keberangkatan.

Loket check in belum banyak antrian. So, kami pun check in untuk dua jadwal keberangkatan langsung dengan bagasi connected (Banjarmasin-Bandung; Bandung- Batam); jadi sesampai di Bandung, kami ganti pesawat dan barang bagasi tinggal diambil setiba di Batam. Oya, kami menumpangi pesawat Lion Air, fyi hehe..

Cuaca pagi itu lumayan cerah. Senyum manis mbak pramugari yang diiringi alunan instrumen lagu Jingle Bells menyambut para penumpang saat memasuki badan pesawat. Ya aku maklumi karena memang hari itu bertepatan dengan hari Natal. Bagiku pribadi, aku udah minum antimo (obat anti mabuk perjalanan) usai sarapan, kira-kira sejam sebelum pesawat take off  sudah cukup membuatku tenang. Ditambah seat kami sekeluarga memang pas berdampingan sesuai boarding pass. Jadi nggak perlu request dengan penumpang lain untuk tukar seat hehe.. Ok, lets sleeping beauty (loh?!). 

Tepat jam 9 pagi kami pun take off menuju Bandung.

Wilujeng Sumping - Welcome to Bandung

Foto: Radar Cirebon

Tulisan 'Wilujeng Sumping' menyambut kedatangan kami setiba di Bandara Hussein Sastranegara Bandung. Bandaranya lumayan bagus, lagipula udah berstandar internasional.  Walaupun begitu turun pesawat dilanjutkan dengan berjalan kaki menuju terminal kedatangan, ya santai aja, karena jalannya juga nggak begitu jauh.

Sesampai di Bandung dengan proses landing yang lumayan smooth, selanjutnya aku ikuti petunjuk dari pihak travel yang memandu kami melalui pesan whats app. "Jadi sesampai di Bandung (Bandara Hussein Sastranegara), di terminal kedatangan, ibu lapor ke petugas bandara bahwa transit menuju Batam dengan menunjukkan boarding pass", demikian petunjuk dari pesan whats app yang kuterima.

Begitu kami lapor ke petugas, kami pun dipersilakan keluar dari terminal kedatangan untuk langsung menuju terminal keberangkatan (melalui jalan pintas tentunya) ke gate sesuai yang tertulis pada boarding pass. Begitu udah sampai di gate yang dimaksud, kami pun beristirahat duduk-duduk sejenak, ngecharge gadget, juga ke toilet dan puas-puasin buang hajat sembari menunggu panggilan untuk terbang lagi melanjutkan perjalanan ke Batam.

Welcome to Batam

(*Akhirnya nyampe di Batam

Sesampai di Batam, dengan landing yang lumayan mengguncang jiwa dan raga, Alhamdulillah meski mendarat dengan selamat tapi fisik udah letoy dan lelah banget.  Begitu memasuki ‘belalai’ yang menghubungkan pintu pesawat dengan terminal kedatangan, wah aku udah mikir ni bandara oke banget. Ya jelaslah, Bandara Hang Nadim udah berstandar internasional dan selain itu lumayan mirip seperti Bandara Juanda Surabaya.

Kami pun dijemput oleh pihak travel utama dan langsung ke hotel dulu.  Seharusnya sih boleh jalan-jalan sesuai rute yaitu ke mal yang ada di Batam. Tapi jiwa raga rasanya udah stuck banget. Akhirnya kita pun memutuskan ke hotel dulu- Nagoya One Hotel (recomended hotel)- untuk check in, naro barang sekalian pipis & cuci muka, nah baru deh minta anterin untuk di drop ke Mal Nagoya Hill Batam. Di Batam kita dapet fasilitas free breakfast. Jadi berhubung kita datengnya siang dan bermalam 1 malam so, makan siang & malam pun beli sendiri.

Berhubung udah laper tingkat dewa akhirnya sesampai di mal kita langsung nyari tempat makan. Nemu nih resto Malaya Cafe, harganya lumayan lah. Rasanya juga not bad.  Kelebihan resto ini di tempat duduknya ada colokan untuk nge-charge hp, tapi colokan lobang 3 ya. Bukan lobang 2. Berhubung bukan orang  Batam nih, begitu pesen teh hangat ternyata di sana namanya Teh O. Untung pramusajinya ngerti aja, tapi dia ulangi pesanan minuman kita sesuai nama menu yang tertulis yaitu Teh O. Menu makanannya yang udah familiar, seperti capcay, ayam mentega. Berani masuk ke resto itu karena juga udah tertera logo halal.

FYI ya, jangan kaget kalo liat ada toko-toko (termasuk di mal) yang menjual berbagai jenis & merk minuman keras/beralkohol. Tentunya sudah mengantongi izin sesuai peraturan Daerah Kota Batam Nomor 19 tahun 2001 tentang pengaturan, pengawasan dan pengendalian minuman beralkohol (sesuai syarat & ketentuan yang berlaku).

Perut kenyang, bukannya tambah semangat buat ngider-ngider keliling mal tapi malah pengen bobo.  Sependang sepelemparan batu pada jarak mata memandang (ini apa coba?), di mal Nagoya Hill buaannyak snack (cemilan baik kue, keripik, wafer, coklat) produk Malaysia berlogo halal, juga baju kaos, berbagai macam suvenir (pajangan, gantungan kunci, magnet kulkas) berlogo patung Merlion, I love Singapore dan KL di jual.

(*candidnya waduh.. wajah jetlag kucel, lagi nunggu dijemput travel di teras mal Nagoya Hill

Sebenarnya kalo kalap & khilaf shopping melanda, silakan aja bagi shopaholic buat belanja. Why? Harganya kalo kupikir sih kurang lebih aja dengan yang dijual di negara asal, tapi masalah kesempatan belanja dan ketemu lagi dengan barang serupa belum tentu ada begitu kita nyampe di Singapore. Fotoku di atas itu, di belakangnya bertumpuk berbagai makanan ringan, baju kaos & suvenir Singapore & Malaysia. Tapi ku nggak nafsu oy buat shopping. Anakku aja yang beli wafer coklat made in Malaysia dan berlogo halal tentunya.

Jadi kalo rute jalan-jalan ke Singapore hanya beberapa jam, mending sempetin belanja pernak-pernik khas negeri singa ini di Batam aja. –Lesson 1- Aku beneran nggak selera belanja waktu itu, kupikir akan sempet aja untuk belanja-belanja shantayyy di Singapore. Di satu sisi, 1 dolar Singapore itu 10.500 rupiah ya, jadi mahal hahaha. Kalo di Batam ada yang jual lebih murah kan mending beli di Batam aja ya. Oke, menyesal itu pasti belakangan. Kalo di depan itu namanya pendaftaran.
Soal shopping, kita tuh mikirnya, masa baru hari pertama udah banyak belanja. Trus apa nggak rempong bawa belanjaan (Ya nggak lah ternyata hahaha).

Akhirnya begitu dijemput di mal dan dianter lagi ke hotel udah deh langsung pada ngelurusin badan di ranjang, nabung stamina karena besok pagi dan kali ini jam 5 pagi usai sholat subuh akan dijemput dan diantar ke pelabuhan feri untuk nyebrang ke negara tetangga, Malaysia.

(to be continued - bersambung...

Komentar

  1. Hadoohhh para suami bahagia banget punya istri gak nafsu belanja kaya mbak mia gini. Traveling jadi hemat hahaha

    BalasHapus
  2. wah baru tahu nih ternyata di Batam lumayan bebas ya jualan miras. tapi memang kotanya dekat banget sih ya sama singapura jadi ya lebih kayak internasional gitu

    BalasHapus
  3. Eh bersambung dia, padahal pengen denger cerita trip dia ke Singapore sama Malaysia neh, udah kepo banget. Huhu

    BalasHapus
  4. kayak kenal sama suaminya :) hahahaha...asiknya liburan sekeluarga euy, mantap.ditnggu cerita selanjutnyaaaa

    iya mi. mending di Batam belanjanya. jauh lebih murah

    BalasHapus
  5. Kemarin udah baca yg part dua, kebalik harusnya baca yang ini dulu ya huhu

    noted deh mbak, aku akan beli oleh-oleh di Batamnya. tapi apa emang barangnya sama? jangan-jangan KW? hehe

    btw, dimanapun kita harus siap-siap loh colokan berbagai macam. karena beda negara kadang beda bentuk colokannya

    BalasHapus

Posting Komentar

Thank u ya untuk komentarnya. Jangan bosen mampir ke blog ini.

Postingan Populer

Serunya Acer Day 2019 Xtra Cool Xtra Fun

Let's Grow Happy!

Stay Alive for nge-Blog #FBBKolaborasi